Selasa, 15 Rabiul Awwal 1441 / 12 November 2019

Selasa, 15 Rabiul Awwal 1441 / 12 November 2019

Malaysia Belum Putuskan Deportasi Pemimpin Oposisi Kamboja

Kamis 07 Nov 2019 22:10 WIB

Red: Ani Nursalikah

Pendiri partai oposisi Kamboja yang hidup di pengasingan, Sam Rainsy

Pendiri partai oposisi Kamboja yang hidup di pengasingan, Sam Rainsy

Foto: AP Photo/Virginia Mayo
Keputusan Malaysia bukan karena permintaan dari negara lain.

REPUBLIKA.CO.ID, KUALA LUMPUR -- Menteri Luar Negeri Malaysia Saifuddin Abdullah menegaskan belum memutuskan permintaan dari Kamboja untuk mendeportasi pemimpin oposisi yang juga Wakil Presiden Partai Penyelamatan Nasional Kamboja (CNRP), Mu Sochua.

Saifuddin kepada wartawan di lobi Parlemen mengatakan Malaysia telah menerima permintaan dari Kamboja untuk mengembalikan mereka dan telah menjawabnya. "Tapi kami membuat keputusan sendiri. Saya pikir Imigrasi ingin mewawancarainya dan mungkin ingin tahu niatnya untuk datang. Tapi sejauh menyangkut Wisma Putra (Kemenlu), kami tidak dalam posisi mendeportasi orang dan kami juga tidak suka melakukan itu," katanya, Kamis (7/11).

Dia mengatakan membuat keputusan sendiri bukan karena permintaan atau gangguan apa pun dari negara luar. Dia mengatakan Imigrasi hanya melindungi kepentingan Malaysia dan ia tidak akan ikut campur dalam hal-hal yang terkait dengan negara lain tetapi tetap mengikuti mereka.

Dia juga membantah pemerintah Malaysia berada di bawah tekanan dari Kamboja untuk menangkap siapa pun yang dianggap menentang Perdana Menteri Kamboja Hun Sen. Sebelumnya, kantor Imigrasi Kuala Lumpur International Airport (KLIA) diberitakan telah menahan Mu Sochua, Rabu malam (6/11). Penahanan tersebut dilakukan sebelum rencana pengembalian para pemimpin CNRP yang diasingkan, termasuk Mu Sochua dan pendiri CNRP Sam Rainsy ke Kamboja.

Baca Juga

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA