Friday, 16 Rabiul Akhir 1441 / 13 December 2019

Friday, 16 Rabiul Akhir 1441 / 13 December 2019

Cina: Penghentian Kekerasan Paling Penting di Hong Kong

Selasa 12 Nov 2019 15:25 WIB

Rep: Lintar Satria/ Red: Nur Aini

Pengunjuk rasa membawa payung dalam demonstrasi di Hong Kong, Ahad (20/10).

Pengunjuk rasa membawa payung dalam demonstrasi di Hong Kong, Ahad (20/10).

Foto: AP Photo/Mark Schiefelbein
AS meminta Cina menjaga kebebasan berekspresi di Hong Kong.

REPUBLIKA.CO.ID, BEIJING -- Cina mengatakan menghentikan kekerasan menjadi hal yang paling penting di Hong Kong. Sebelumnya Amerika Serikat (AS) mengecam 'kekuatan mematikan yang tidak bisa dibenarkan' dalam kekerasan terakhir.

Baca Juga

AS juga meminta Cina mempertahankan komitmen mereka menjaga kebebasan berekspresi di pulau tersebut. Pada Selasa (12/11), juru bicara Kementerian Luar Negeri Cina Geng Shuang mengatakan saat ini yang paling penting adalah menghentikan kekerasan di Hong Kong.

Polisi menembak seorang pengunjuk rasa hingga terluka serius. Pada Senin (11/11) kemarin juga ada seorang laki-laki melakukan pembakaran.

Sebelumnya, Kepala Eksekutif Hong Kong Carrie Lam membuat pernyataan keras terhadap para demonstran yang belum mau menyerah melakukan unjuk rasa. Dia  menilai mereka yang turun ke jalan sudah menjadi musuh rakyat karena menggunakan kekerasan.

"Kekerasan telah jauh melampaui seruan untuk demokrasi dan para demonstran sekarang menjadi musuh rakyat," Lam dalam pidato yang ditayangkan televisi.

Lam pun dengan tegas tidak akan mengabulkan tuntutan politik yang diserukan oleh pengunjuk rasa. Pemerintah Hong Kong tidak akan menyerah, meski kekerasan dilakukan oleh demonstran dan tekanan terus dilakukan.

"Saya membuat pernyataan ini jelas dan keras di sini: itu tidak akan terjadi," kata Lam. 

sumber : Reuters
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA