Minggu, 11 Rabiul Akhir 1441 / 08 Desember 2019

Minggu, 11 Rabiul Akhir 1441 / 08 Desember 2019

Sejarah Hari Ini: Misi Apollo Kedua Mendarat di Bulan

Selasa 19 Nov 2019 10:22 WIB

Rep: Fergi Nadira/ Red: Nur Aini

Astronaut Charles Conrad Jr berdiri di samping bendera AS dalam misi menggunakan Apollo 12 pada 14 November 1969.

Astronaut Charles Conrad Jr berdiri di samping bendera AS dalam misi menggunakan Apollo 12 pada 14 November 1969.

Foto: murdoc
Misi Apollo kedua dikendarai oleh dua astronaut.

REPUBLIKA.CO.ID, NEW YORK -- Pada 19 November 1969, awak misi Apollo terbaru berhasil melakukan pendaratan berawak kedua di permukaan Bulan. Sebelumnya, Apollo 12 hampir sempat gagal sebelum dimulai sebab tangki hidrogen bocor.

Baca Juga

Apollo 12 juga sempat tersambar petir. Instrumen mati selama beberapa detik, namun daya dengan cepat dipulihkan.

Dilansir BBC History, sejak itu, misi berjalan dengan lancar terlepas dari kegagalan awal. Kamera televisi yang telah mengirim gambar warna hidup pertama kembali ke Bumi.

Mereka yang ada di pesawat adalah astronaut Komandan "Pete" Conrad dan Letenan Komandan Alan Bean. Keduanya melakukan pendaratan sempurna di tanah yang mulus di antara kawah di Samudera Badai pada pukul 06.53, empat hari setelah lepas landas.

Pete Conrad adalah astronaut yang pertama keluar dari pesawat di Bulan, dengan kode Interpid. Dia menjadi orang ketiga yang berjalan di permukaan Bulan. Tangga yang digunakan untuk naik ke permukaan sedikit pendek, dan memaksanya untuk Conrad melompat beberapa kaki terakhir.

"Ya ampun, itu mungkin yang kecil untuk Neil, tapi itu yang lama bagiku," ujar dia berkelakar. Dia menemukan permukaan tanah lebih lembut daripada di Tranquility Base, tempat misi berawak pertama Apollo 11 mendarat pada Juli.

Interpid telah mendarat di atas puing-puing yang dibuang oleh kawah Copernicus sekitar 240 kilometer jaraknya. Sepatu bot astronaut pun terasa merosot ke tanah. "Saya bisa berjalan baik-baik saja, tapi saya harus setenang mungkin," kata Conrad.

Kendati demikian, kamera gagal 15 menit setelah Komandan Conrad meninggalkan pesawat. Para insinyur berupaya mengetahui sebab kesalahan itu. Mereka meyakini bahwa kegagalan kamera mungkin disebabkan oleh cahaya matahari yang menyengat.

Salah satu tujuan misi itu adalah untuk memulihkan Surveyor 3, sebuah penyelidikan Amerika sebelumnya yang dikirim ke Bulan pada April 1967. Ketika Intrepid mendarat, benda itu dalam jarak dekat dengan sebuah benda yang berjarak 200 meter dan bertengger di tepi kawah kecil.

Kedua astronot akan berusaha untuk mengambil sebuah benda itu selama mereka berjalan di bulan. Selama tiga setengah jam berjalan di permukaan Bulan, Pete Conrad dan Alan Bean bersemangat tinggi, bersiul, tertawa, dan bercanda.

Mereka melakukan eksperimen, mengumpulkan sampel, dan meninggalkan paket eksperimen permukaan bulan dengan sejumlah perangkat untuk mengukur fenomena seperti angin matahari dan atmosfer. Sepanjang kedua pria itu berada di bulan, anggota tim mereka, Richard Gordon, tetap mengorbit di bulan dalam modul perintah, Yankee Clipper.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA