Minggu, 11 Rabiul Akhir 1441 / 08 Desember 2019

Minggu, 11 Rabiul Akhir 1441 / 08 Desember 2019

Presiden Duterte akan Larang Penggunaan Rokok Elektronik

Kamis 21 Nov 2019 00:10 WIB

Red: Nashih Nashrullah

Presiden Filipina Rodrigo Duterte.

Presiden Filipina Rodrigo Duterte.

Foto: Linus Escandor/Pool Photo via AP
Larangan penggunaan rokok elektronik karena dampak yang diakibatkan.

REPUBLIKA.CO.ID, MANILA— Filipina akan melarang penggunaan dan impor e-rokok dan menahan siapa saja yang menggunakannya. Pernyataan ini disampaikan Presiden Rodrigo Duterte pada Selasa (19/11).

Baca Juga

Kebijakan yang diambil Filipina itu bersamaan dengan langkah yang diambil sejumlah negara melarang alat-alat tersebut yang telah terkait dengan kematian dan kecanduan.

Presiden Duterte mengumumkan perintah itu dalam jumpa pers setelah diminta berkaitan dengan laporan Departemen Kesehatan yang menyatakan kasus pertama cedera paru-paru terkait penggunaan rokok elektronik di negara itu.

"Saya akan melarangnya. Penggunaan dan impor. Anda tahu kenapa? Karena ini beracun dan pemerintah punya kekuasaan untuk mengeluarkan langkah-langkah melindungi kesehatan masyarakat dan kepentingan publik," kata Duterte, yang juga melarang merokok di tempat-tempat umum.

Dia juga memerintahkan para penegak hukum menangkap siapa saja yang kedapatan menggunakan rokok elektronik di depan umum.

Duterte sendiri pernah menjadi perokok berat tetapi kemudian menghentikan kebiasaannya itu setelah dia didiagnosa menderita penyakit yang dapat menyebabkan penyumbatan dalam jaringan darah.

Larangan tersebut dapat menghalangi rencana-rencana perluasan bisnis oleh perusahaan-perusahaan pembuat rokok elektronik seperti Juul Labs, yang sudah meluncurkan produk-produknya di pasar-pasar internasional, termasuk Fiilipina, di tengah-tengah penumpasan mengenai penggunaan rokok elektronik di rumah. 

 

 

 

sumber : Reuters/Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA