Thursday, 16 Sya'ban 1441 / 09 April 2020

Thursday, 16 Sya'ban 1441 / 09 April 2020

Polisi Prancis Gunakan Gas Air Mata Bubarkan Demonstran

Kamis 02 Jan 2020 19:57 WIB

Rep: Antara/ Red: Christiyaningsih

Bentrokan terjadi antara pihak berwenang dan serikat terkait reformasi pensiun. Ilustrasi.

Bentrokan terjadi antara pihak berwenang dan serikat terkait reformasi pensiun. Ilustrasi.

Foto: AP Photo/Francois Mori
Bentrokan terjadi antara pihak berwenang dan serikat terkait reformasi pensiun

REPUBLIKA.CO.ID, PARIS -- Kepolisian Prancis menggunakan gas air mata untuk membubarkan massa yang memblokade depo bus di Paris pada Kamis (2/1). Bentrokan terbaru terjadi antara pihak berwenang dan serikat terkait reformasi pensiun.

Aksi protes, yang kini memasuki hari ke-29, merupakan yang terpanjang sejak 1968. Tayangan video dari wartawan TV BFM yang dipublikasi di Twitter menunjukkan polisi menembakkan gas air mata ke kerumunan massa di pintu masuk depo bus. Kepolisian Paris tidak langsung berkomentar mengenai insiden tersebut.

Serikat garis keras Prancis CGT menyerukan aksi lanjutan bulan ini setelah Presiden Emmanuel Macron berjanji akan mendorong melalui perbaikan sistem pensiun. Macron menuturkan dalam pidato Tahun Baru bahwa ia berharap pemerintahannya segera mencapai mufakat dengan pihak serikat soal reformasi tersebut, tetapi tanpa menyimpang dari prinsip-prinsip yang ditetapkan oleh para menteri.

Baca Juga

Serikat pekerja Prancis memang menentang rencana reformasi sistem pensiun. Reformasi itu disebut akan membuat penundaan masa pensiun atau pengurangan pesangon pasca-pensiun.

Presiden Prancis Emmanuel Macron ingin memperkenalkan sistem pensiun universal. Saat ini Prancis memiliki 42 skema pensiun yang berbeda di sektor swasta dan pemerintah. Skema-skema itu memiliki variasi usia pensiun dan tunjangan. 


sumber : Reuters/Kamran Dikarma
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA