Saturday, 23 Jumadil Awwal 1441 / 18 January 2020

Saturday, 23 Jumadil Awwal 1441 / 18 January 2020

Pengadilan Iran Tahan 30 Demonstran

Rabu 15 Jan 2020 08:07 WIB

Rep: Dwina Agustin/ Red: Nur Aini

Sejumlah orang berkumpul menyatakan duka cita atas tertembaknya pesawat Ukrainia di gerbang kampus Amri Kabir University di Teheran, Iran, Sabtu (11/1) malam. Sejumlah korban pesawat  tersebut merupakan civitas academica kampus tersebut.

Sejumlah orang berkumpul menyatakan duka cita atas tertembaknya pesawat Ukrainia di gerbang kampus Amri Kabir University di Teheran, Iran, Sabtu (11/1) malam. Sejumlah korban pesawat tersebut merupakan civitas academica kampus tersebut.

Foto: Ebrahim Noroozi/AP Photo
Demonstrasi memprotes penembakan pesawat Ukraina oleh Iran ditanggapi dengan keras.

REPUBLIKA.CO.ID, TEHERAN -- Iran mengatakan telah menahan 30 orang yang terlibat dalam protes yang telah melanda negara itu selama empat hari. Demonstrasi bermula sejak militer terlambat mengakui kesalahan sebagai penyebab jatuhnya pesawat Ukraina International Airlines.

Baca Juga

Pengadilan Iran mengatakan 30 orang telah ditahan dalam kerusuhan itu. Meski terjadi penangkapan, pihak berwenang menyatakan akan menunjukkan toleransi terhadap protes hukum.

Sejak pengakuan resmi bahwa Iran menembak pesawat Ukraina, para pengunjuk rasa mayoritas mahasiswa, telah mengadakan demonstrasi setiap hari. Mereka meneriakkan "Para ulama tersesat!" serta menyerukan pemecatan Pemimpin Tertinggi Ayatollah Ali Khamenei yang berkuasa selama lebih dari 30 tahun.

Polisi telah menanggapi beberapa protes dengan tindakan keras. Unggahan video di media sosial menunjukkan, polisi memukuli demonstran dengan pentungan, orang-orang yang terluka dibawa, genangan darah di jalan-jalan dan suara tembakan.

Sebuah video lain yang muncul menunjukkan seorang petugas menggunakan tongkat listrik untuk menyetrum seorang pria saat dia menggeliat di tanah, Selasa (14/1). Polisi Iran telah membantah menembaki demonstran dan mengatakan petugas diperintahkan untuk bertindak dengan pertahanan.

Sedangkan, pada protes pada Selasa berjalan cukup damai dari hari-hari sebelumnya. Demonstran masih berkumpul di dua universitas Teheran. "Di mana keadilan?" teriak beberapa orang yang turun ke jalan.

Tingkat kerusuhan kali ini sulit untuk dinilai karena batasan-batasan pada pelaporan secara independen. Demonstrasi cenderung mengumpulkan momentum pergerakan di malam hari.

Kerusuhan domestik yang dipicu oleh kecelakaan pesawat itu terjadi hanya dua bulan setelah tanggapan paling keras terhadap protes sejak revolusi. Pihak berwenang membunuh ratusan orang untuk menghentikan pemberontakan pada November ketika demonstran membakar bank dan pompa bensin.

Presiden Iran Hassan Rouhani menjanjikan penyelidikan menyeluruh terhadap kesalahan yang tidak termaafkan atas tertembaknya pesawat yang membunuh 176 orang di dalamnya. Pernyataan itu menjadi serangkaian permintaan maaf terbaru oleh pimpinan yang tidak banyak membantu memadamkan kemarahan publik.

Inggris, Prancis, dan Jerman juga meningkatkan tekanan diplomatik terhadap Iran. Negara-negara itu meluncurkan mekanisme perselisihan untuk menantang Teheran karena melanggar batas program nuklirnya berdasarkan perjanjian yang telah ditinggalkan Washington pada 2018. 

sumber : Reuters
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA