Saturday, 23 Jumadil Awwal 1441 / 18 January 2020

Saturday, 23 Jumadil Awwal 1441 / 18 January 2020

Demokras Rilis Bukti Baru untuk Pemakzulan Donald Trump

Rabu 15 Jan 2020 13:53 WIB

Rep: Fergi Nadira/ Red: Nur Aini

Presiden AS Donald Trump, 22 September 2019.

Presiden AS Donald Trump, 22 September 2019.

Foto: AP Photo/Evan Vucci
Bukti baru pemakzulan Trump termasuk catatan tulisan tangan untuk presiden Ukraina.

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON -- Partai Demokrat merilis segudang dokumen baru yang diperoleh dari rekan dekat Rudy Giuliani, Lev Parnas menyoal pemakzulan Presiden AS Donald Trump. Bukti itu termasuk catatan tulisan tangan yang menyebutkan permintaan kepada presiden Ukraina untuk menyelidiki "kasus Biden"

Baca Juga

Dilansir Aljazirah, dokumen-dokumen tersebut menunjukkan Parnas berkomunikasi dengan Giuliani, dan seorang pengacara lain sebelum pemindahan duta besar AS untuk Ukraina Marie Yovanovitch. Pesan itu menunjukkan, Parnas kerap berkomunikasi dengan Giuliani dan pejabat Ukraina.

Demokrat merilis dokumen pada Selasa ketika House of Representative bersiap untuk mengirimkan pasal-pasal pemakzulan Trump ke Senat bagi sidang Trump pekan depan. Dokumen-dokumen tersebut menambah konteks baru pada tuduhan, bahwa Trump memang telah menekan Ukraina untuk menyelidiki Demokrat, ketika ia menahan bantuan militer.

Di antara dokumen tersebut, juga terdapat tangkapan layar dari surat yang sebelumnya tak diungkapkan dari Giuliani kepada Presiden Ukraina Volodymyr Zelenzky pada 10 Mei 2019. Dalam surat itu, Giuliani meminta pertemuan dengan Zelenskyy sebagai penasihat pribadi untuk Trump dengan pengetahuan dan persetujuannya.

Salah satu dokumen adalah catatan tulisan tangan pada alat tulis dari Ritz-Carlton Hotel di Wina. "Bawa Zalensky ke Annonce bahwa kasus Biden akan diselidiki," tulis catatan tersebut.

Demokrat mengatakan, pengacara Parnas membenarkan bahwa Parnas menulis catatan. Dokumen-dokumen termasuk catatan telepon, teks, dan flash drive diserahkan oleh Parnas. Kemudian dokumen dikirim ke Komite Kehakiman House oleh tiga panel House lainnya untuk dimasukkan sebagai bagian dari catatan resmi yang akan dikirim ke Senat bersama dengan anggaran dasar. Beberapa dokumen dapat dinyatakan ke publik, dan sebagian tetap rahasia karena kesensitifannya.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA