Monday, 23 Jumadil Akhir 1441 / 17 February 2020

Monday, 23 Jumadil Akhir 1441 / 17 February 2020

China Konfirmasi Virus Baru Telah Menyebar ke Beberapa Kota

Senin 20 Jan 2020 18:57 WIB

Rep: Lintar Satria/ Red: Ichsan Emrald Alamsyah

Coronavirus

Coronavirus

Foto: AP
Pihak China juga mengakui jumlah pasien yang terjangkit Coronavirus baru meningkat

REPUBLIKA.CO.ID, BEIJING -- Pihak berwenang Cina mengkonfirmasi Coronavirus baru telah menyebar ke beberapa kota. Mereka juga mengakui jumlah pasien naik tiga kali lipat dan sudah ada tiga orang yang dilaporkan meninggal dunia karena virus ini.

Baca Juga

Di media sosial Weibo warga Cina mengungkapkan kekhawatiran mereka tentang penyebaran virus tersebut. Pada Senin (20/1) komisi kesehatan distrik Daxing, Beijing mengkonfirmasi dua kasus Coronavirus baru.

Sementara komisi kesehatan Provinsi Guangdong juga mengkonfirmasi satu kasus di Shenzhen. Tiga kasus di dua wilayah itu menandakan penyebaran virus tersebut telah melampaui Wuhan, kota pertama virus ini merebak.

Komisi Kesehatan Kota Madya Wuhan mengatakan ada 136 kasus pneumonia atau masalah pernapasan yang disebabkan Coronavirus baru. Menambah 62 kasus yang sudah diketahui sebelumnya. Pada Sabtu (18/1) pihak berwenang Cina melaporkan tiga kematian yang disebabkan virus ini.

Sudah ada 200 orang di seluruh dunia yang dinyatakan terjangkit Coronavirus baru ini. Menantang pihak berwenang kesehatan di seluruh dunia untuk menjaga penyebaran virus tersebut. Korea Selatan melaporkan kasus Coronavirus baru pertama mereka.

Satu orang perempuan berusia 35 tahun yang berasal dari Wuhan menjadi pasien keempat yang dilaporkan terjangkit Coronavirus baru di luar Cina. Sementara pada perayaan Tahun Baru Imlek pekan depan ratusan juta warga Cina akan melakukan perjalanan baik di dalam negeri atau ke luar negeri.

Pusat Analisis Penyakit Menular Global dari London Imperial College MRC merilis laporan yang memperkirakan pada 12 Januari ada 1.723 kasus gejala Coronavirus di Wuhan. Pihak berwenang kesehatan Cina belum mengomentari laporan tersebut.

Pihak berwenang di seluruh dunia termasuk di Amerika Serikat dan negara-negara Asia mulai meningkatkan pemeriksaan pada wisatawan asal Wuhan. Pekan lalu Thailand melaporkan dua kasus dan Jepang satu kasus. Tiga orang pasien di dua negara itu berasal dari Wuhan atau baru saja mengunjungi kota tersebut.

Virus ini memiliki famili yang sama dengan Coronavirus lainnya seperti Severe Acute Respiratory Syndrome (SARS) yang menewaskan 800 orang di seluruh dunia pada tahun 2002 sampai 2003. SARS juga bermula dari Cina.

Gejala-gejalanya antara lain demam tinggi dan kesulitan bernafas. Sama seperti penyakit pernapasan lainnya dan menimbulkan komplikasi dalam upaya pemeriksaan.

Komisi Kesehatan Nasional Cina mengatakan akan meningkatkan upaya pencegahan penyebaran virus ini. Tapi mereka mengakui masih belum mengetahui sumber virus tersebut.

Penyebaran virus ini membuat saham perusahaan farmasi dan produsen masker naik. Penyebaran Coronavirus baru menjadi trending topik di media sosial Cina Weibo. Banyak warga yang mengungkapkan kekhawatiran mereka.

"Siapa yang tahu berapa banyak orang yang mengunjungi Wuhan tidak sadar mereka telah terinfeksi," kata salah satu pengguna Weibo.

Dalam tajuk rencananya surat kabar yang diterbitkan Partai Komunis Cina, Global Times menulis pemerintah harus mengungkapkan seluruh informasi tentang virus tersebut. Global Times meminta pemerintah Cina tidak mengulang kesalahan yang sama seperti saat SARS.

Sebelum jumlah korban semakin banyak dan rumor memaksa mereka mengungkapkan epidemi tersebut. Pemerintah Cina menutupi penyebaran SARS selama berpekan-pekan.

"Upaya menyembunyikan akan menjadi pukulan keras terhadap kredibilitas pemerintah dan mungkin akan memicu kepanikan sosial yang lebih besar," tulis Global Times.

sumber : Reuters
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA