Thursday, 3 Rajab 1441 / 27 February 2020

Thursday, 3 Rajab 1441 / 27 February 2020

RS di China Minta Bantuan Persediaan Medis

Sabtu 25 Jan 2020 03:40 WIB

Red: Indira Rezkisari

Petugas Kesehatan di Rumah Sakit Pusat Wuhan merawat pasien yang diduga terpapar virus corona di Wuhan, Provinsi Hubei, China, Kamis (23/1).

Petugas Kesehatan di Rumah Sakit Pusat Wuhan merawat pasien yang diduga terpapar virus corona di Wuhan, Provinsi Hubei, China, Kamis (23/1).

Foto: The Central Hospital of Wuhan via Weibo/Handout via REUTERS
Masyarakat diminta membantu persediaan medis yang menurun karena corona.

REPUBLIKA.CO.ID, BEIJING -- Sejumlah rumah sakit di pusat kota di China, di tengah-tengah permasalahan wabah virus corona, meminta bantuan masyarakat untuk persediaan medis, seperti masker dan jubah pelindung. Persediaan mulai menurun dan jumlah kasus virus corona meningkat setiap hari.

Jumlah kematian yang disebabkan oleh virus yang gejalanya mirip seperti flu tersebut telah meningkat menjadi 25. Pada Kamis (23/1), lebih dari 800 orang terkonfirmasi terjangkit virus corona, menurut Komisi Kesehatan Nasional China.

Sebagian besar kasus virus corona ditemukan di kota Wuhan. Di sana virus tersebut diyakini berasal dari pasar yang menjual-belikan hewan liar secara ilegal.

Dengan jumlah kasus virus corona yang terkonfirmasi terus meningkat sekitar ratusan setiap harinya, persediaan medis di Wuhan menipis karena banyak warga yang datang ke rumah sakit untuk mendapatkan perawatan.

Setidaknya delapan rumah sakit di Wuhan telah meminta donasi dari masyarakat untuk peralatan medis. Seperti untuk kaca mata untuk perlindungan medis, masker, penutup kepala dan jubah untuk pekerja medis.

Jaringan alumni berbagai universitas di Wuhan juga telah mengunggah pesan di media sosial untuk meminta bantuan masyarakat.

Perjalanan untuk keluar dan masuk Wuhan dengan populasi 11 juta orang telah dikontrol secara ketat sejak Rabu untuk mencegah penyebaran virus. Tutupnya produsen, pemasok, dan distributor peralatan medis karena libur panjang Tahun Baru Imlek yang dimulai pekan ini juga memperburuk keadaan kurangnya persediaan.

Media China melaporkan bahwa beberapa rumah sakit mempunyai persediaan hanya untuk tiga sampai empat hari ke depan, dan persediaan alat pengecekan virus juga mulai menipis.

Kota Wuhan telah meminta tambahan bantuan keuangan dari pemerintah pusat. "Jika kami mempunyai pilihan lain, kami hanya akan menunggu bantuan pemerintah (daripada meminta masyarakat)," ucap seorang dokter di satu rumah sakit di Wuhan yang tidak ingin disebutkan namanya.

Perusahaan dagang daring China, JD.com, menyatakan akan mendonasikan satu juta masker dan sekitar 60.000 persediaan medis ke Wuhan, dikutip dari Reuters.

Baca Juga

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA