Friday, 4 Rajab 1441 / 28 February 2020

Friday, 4 Rajab 1441 / 28 February 2020

Virus Corona Sampai ke Xinjiang, Uighur Khawatir Tertular

Sabtu 25 Jan 2020 05:45 WIB

Rep: Fuji E Permana/ Red: Nur Aini

Pintu gerbang utama Masjid Nanxiapo, Beijing, terpasang pengumuman ditiadakannnya aktivitas masyarakat di tempat-tempat umum termasuk kegiatan shalat Jumat untuk menghindari meluasnya wabah virus corona yang telah merengggut puluhan nyawa di Kota Wuhan, Jumat (24/1/2020).

Pintu gerbang utama Masjid Nanxiapo, Beijing, terpasang pengumuman ditiadakannnya aktivitas masyarakat di tempat-tempat umum termasuk kegiatan shalat Jumat untuk menghindari meluasnya wabah virus corona yang telah merengggut puluhan nyawa di Kota Wuhan, Jumat (24/1/2020).

Foto: Antara/M Irfan Ilmie
Sanitasi buruk di kamp penahanan Uighur meningkatkan kekhawatiran virus corona.

REPUBLIKA.CO.ID, XINJIANG -- Virus corona telah mencapai Provinsi Xinjiang di bagian barat China. Hal itu memicu kekhawatiran jutaan Muslim Uighur yang ditahan di kamp-kamp penjara bila terinfeksi virus corona.

Baca Juga

Pihak berwenang melaporkan dua kasus di wilayah Barat Daya Xinjiang pada Kamis (23/1) waktu setempat. Berita itu disampaikan Radio Free Asia (RFA) dan The Wall Street Journal yang mengutip otoritas kesehatan setempat, dilansir dari Business Insider Sg, Jumat (24/1).

Mantan tahanan penjara di Xinjiang menyampaikan, kondisi di kamp-kamp penjara sangat memprihatinkan, sanitasi buruk, tidak bersih, dan tempat tinggal sempit. Ada ratusan penjara seperti ini yang tersebar di Xinjiang.

"Kehidupan jutaan orang (Uighur di Xinjiang) akan dipertaruhkan," kata Presiden Kongres Dunia Uighur, Dolkun Isa kepada RFA.

Pada Kamis (23/1) pukul 18.00 waktu setempat, otoritas kesehatan melaporkan seorang pria berusia 47 tahun bernama Li dan Gu yang berusia 52 tahun terinfeksi. Peristiwa itu dilaporkan RFA mengutip China Central Television yang dikelola pemerintah China.

Pihak berwenang mengatakan Li dan Gu sebelumnya mengunjungi Kota Wuhan di Provinsi Hubei. Jika virus corona menyebar di Xinjiang, maka satu juta Muslim Uighur yang ditahan di kamp penjara rentan terinfeksi.

Menurut mantan tahanan, kondisi kamp-kamp yang kotor, infrastruktur yang buruk, dan penuh dengan tahanan menjadikannya tempat berkembang biak yang ideal untuk penyakit dan infeksi. Setidaknya ada 465 kamp semacam itu yang tersebar di Xinjiang.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA