Senin, 23 Jumadil Akhir 1441 / 17 Februari 2020

Senin, 23 Jumadil Akhir 1441 / 17 Februari 2020

Mahasiswa Indonesia Ingin Keluar dari Wuhan

Rabu 29 Jan 2020 06:14 WIB

Rep: Lintar Satria/ Red: Christiyaningsih

Petugas posko informasi warga Aceh di Wuhan, China memperlihatkan foto mahasiswa dan warga Aceh yang masih berada negara China di Dinas Sosial Provinsi Aceh, Banda Aceh, Selasa (28/1/2020). Mahasiswa Indonesia di Wuhan, China mengakui ingin keluar dari kota tersebut.

Petugas posko informasi warga Aceh di Wuhan, China memperlihatkan foto mahasiswa dan warga Aceh yang masih berada negara China di Dinas Sosial Provinsi Aceh, Banda Aceh, Selasa (28/1/2020). Mahasiswa Indonesia di Wuhan, China mengakui ingin keluar dari kota tersebut.

Foto: Antara/Irwansyah Putra
Mahasiswa Indonesia di Wuhan, China mengakui ingin keluar dari kota tersebut

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Mahasiswa Indonesia di Wuhan, China mengakui ingin keluar dari kota tersebut. Tapi di sisi lain mereka juga mengerti proses untuk bisa keluar dari kota yang dibatasi itu tidak dapat dilakukan dengan mudah dan cepat.

"Tentu ingin keluar dari Wuhan, atau provinsi, atau pulang ke Indonesia tapi kan kami tahu ada prosesnya," kata mahasiswa Indonesia di Wuhan Muhammad Aris Ichwanto, Selasa (28/1).

Aris mengatakan pihak Kedutaan Besar Republik Indonesia (KBRI) pun menyatakan masih mengusahakan untuk mengeluarkan mahasiswa Indonesia dari Wuhan. Menurut Aris hingga kini proses evakuasi masih sulit dilakukan.

"Kemarin saya dikirimi tulisan oleh orang tua mahasiswa, Amerika atau Inggris sudah melakukan evakuasi tapi hingga kini pun masih belum," kata Aris. 

Aris mengatakan proses pendataan sudah dilakukan sejak pemerintah China mengumumkan membatasi pergerakan warga Wuhan pada 23 Januari. Dari data terbaru ada sekitar 93 warga Indonesia di Wuhan. Tidak hanya mahasiswa tapi juga warga Indonesia yang memiliki kepentingan lain seperti ibu rumah tangga dan profesional.

Aris menambahkan perhimpunan mahasiswa terus melakukan komunikasi baik dengan KBRI maupun Kementerian Luar Negeri. Hingga kini himbauan untuk tidak keluar dari wilayah kampus masih diberlakukan sebab kampus dianggap wilayah yang paling aman.

Baca Juga

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA