Friday, 17 Sya'ban 1441 / 10 April 2020

Friday, 17 Sya'ban 1441 / 10 April 2020

WNI di Kapal Pesiar Diamond Princess Selesaikan Karantina

Senin 17 Feb 2020 00:57 WIB

Rep: Fergi Nadira/ Red: Ani Nursalikah

WNI di Kapal Pesiar Diamond Princess Selesaikan Karantina. Beberapa penumpang kapal pesiar Diamond Princess tampak di jendela saat berlabuh di Pelabuhan Yokohama untuk mengisi perbekalan di Yokohama, Jepang.

WNI di Kapal Pesiar Diamond Princess Selesaikan Karantina. Beberapa penumpang kapal pesiar Diamond Princess tampak di jendela saat berlabuh di Pelabuhan Yokohama untuk mengisi perbekalan di Yokohama, Jepang.

Foto: Kenzaburo Fukuhara/Kyodo News via AP
WNI di kapal pesiar Diamond Princess dalam kondisi sehat.

REPUBLIKA.CO.ID, TOKYO -- Terdapat 78 awak kapal asal Indonesia di kapal pesiar Diamond Princess yang dikarantina di pelabuhan Yokohoma, Jepang. Mereka kini dalam kondisi sehat dan memilih menyelesaikan masa karantina yang akan berakhir Rabu (19/2). Beberapa negara sudah berencana melakukan evakuasi warganya dari kapal tersebut.

"Sejauh ini mereka memilih menyelesaikan masa karantina," ujar Pelaksana Tugas Juru Bicara Kementerian Luar Negeri RI Teuku Faizasyah saat dihubungi Republika.co.id, Ahad (16/2).

Faiza mengatakan, kini semua WNI yang berada di kapal yang mengangkut 3.600 orang itu dalam kondisi baik dan sehat. "Kondisi mereka baik dan sehat sembari terus bekerja," katanya.

Setiap hari, seluruh penumpang dan awak kapal di kapal pesiar tersebut melakukan pemeriksaan medis untuk pengecekan kondisi jiwa dan raga oleh otoritas kesehatan yang berwenang di Jepang. Hingga kini, di kapal tersebut sudah tercatat 355 orang positif terpapar virus corona baru.

Sejak 5 Februari 2020, kapal tersebut dikarantina karena terdapat satu penumpang dari Hong Kong yang berlabuh positif virus corona. Seiring berjalannya waktu, pejabat terus menemukan infeksi baru di antara para penumpang kapal dan anggota kru. Mereka awalnya dibawa ke rumah sakit Jepang, namun yang lain telah diinfokan untuk tinggal di dalam kabin masing-masing selama periode 14 hari karantina.

Kapal pesiar tersebut tiba di lepas pantai Jepang pada awal Februari. Di dalamnya terdapat 3.600 penumpang dan kru dari lebih dari 50 negara. Amerika Serikat (AS), Hong Kong dan Kanada berencana mengevakuasi warganya yang berada di kapal tersebut. AS, Kanada, dan Hong Kong mengatakan, warga yang dipulangkan akan menjalani masa karantina dua pekan lagi di negara mereka.

Baca Juga

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA