Friday, 17 Sya'ban 1441 / 10 April 2020

Friday, 17 Sya'ban 1441 / 10 April 2020

Arab Saudi Rencanakan Bangun Museum Terbesar di Dunia

Selasa 18 Feb 2020 01:00 WIB

Rep: Farah Noersativa/ Red: Muhammad Hafil

Arab Saudi Rencanakan Bangun Museum Terbesar di Dunia. Foto ilustrasi: Museum Nasional Arab Saudi

Arab Saudi Rencanakan Bangun Museum Terbesar di Dunia. Foto ilustrasi: Museum Nasional Arab Saudi

Foto: Exploring Tourism.
Pembangunan museum terbesar terkait visi Arab Saudi 2030.

REPUBLIKA.CO.ID, ABU DHABI -- Cita-cita Arab Saudi dalam Visi 2030 menetapkan Al Ula sebagai museum hidup terbesar di dunia dan sebagai tujuan wisata warisan budaya, budaya, seni dan petualangan, tercapai pada pekan ini. Hal itu ditandai dengan pengungkapan rencana kerangka kerja Al Ula di Forum Dunia Dunia ke-10 PBB.

Dilansir di laman Saudi Gazette, Senin (17/2), dalam rencana induknya, pengunjung nantinya akan bisa merasakan pengalaman berwisata yang  interaktif. Mereka akan diangkut ke barat laut Arab Saudi, yang berisi Hegra yang merupakan Situs Warisan Dunia pertama UNESCO Kerajaan. Serta berisi  lebih dari 7.000 tahun peninggalan arkeologis dari peradaban berturut-turut.

Al Ula terkenal dengan keindahan alamnya yang luar biasa serta keanekaragaman arkeologisnya yang luar biasa. Ini juga membentuk lanskap budaya baru di Arab Saudi.

Bulan ini Al Ula menjadi tuan rumah Konferensi Hegra Pertama Peraih Nobel dan DesertX Al Ula. AI Ula disebut sebagai instalasi seni luar ruang pertama yang responsif terhadap situs yang menampilkan karya seniman Saudi dan internasional.

“Kami memilih World Urban Forum sebagai platform global yang kredibel untuk terlibat dengan pengembang terkemuka dunia dan pakar keberlanjutan. Berbagi rencana kami untuk pengembangan jangka panjang, bertanggung jawab atas AlUla sebagai museum hidup terbesar di dunia,” ujar CEO Royal Commission for Al Ula (RCU) Amr Al-Madani.

Dia melanjutkan, dengan menggabungkan peninggalan dengan alam, mereka mengubah lanskap budaya Al Ula. Mereka juga menetapkan daerah ini sebagai tujuan wisata global dengan ekonomi yang berkembang dan masyarakat setempat.

“Kami mengundang para pakar dari seluruh dunia untuk bergabung dengan kami dalam perjalanan kami yang berarti kami belajar dan berinovasi bersama. Kami melihat jalan yang jelas di depan saat kami menarik investasi dan terus melindungi, melestarikan, berbagi, dan merayakan warisan dan alam kita dengan dunia,” ujar dia.

Menurutnya, mereka juga tidak hanya membuka pintu bagi para pelancong yang mendapat manfaat dari visa turis baru Arab Saudi. Melainkan, mereka juga memberikan infrastruktur yang merupakan pusat pertumbuhan.

“Kami telah meluncurkan bandara baru yang berpotensi menjadi pusat transportasi dan logistik untuk Arab Saudi barat laut, serta Maraya, teater dan tempat duduk 500 kursi kami yang baru untuk hiburan, bisnis, dan pertemuan perayaan yang juga merupakan struktur cermin terbesar. Di dalam dunia,” jelas dia.

Arab Saudi memiliki cita-cita dapat menampung dua juta pengunjung setahun di AlUla pada 2035. RCU memperkirakan proyek ini akan menciptakan lebih dari 67.000 pekerjaan baru - hampir setengah dari mereka di sektor pariwisata.

Baca Juga

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA