Thursday, 16 Sya'ban 1441 / 09 April 2020

Thursday, 16 Sya'ban 1441 / 09 April 2020

Banjir di Inggris Disebabkan Perubahan Iklim

Selasa 18 Feb 2020 05:00 WIB

Rep: Farah Noersativa/ Red: Muhammad Hafil

Banjir di Inggris (Ilustrasi).

Banjir di Inggris (Ilustrasi).

Inggris mengalami berbagai cuaca ekstrim.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Inggris mengalami berbagai cuaca ekstrim seperti angin kencang dan hujan lebat selama akhir pekan lalu. Angin kencang dan hujan lebat itu merupakan badai Dennis, yang terjadi hanya satu pekan setelah Badai Ciara.

Dilansir di laman LBC News, Senin (17/2), hujan lebih dari sebulan turun dalam 48 jam di beberapa bagian Inggris. Kondisi banjir pun terlihat menggenangk rumah, jalan, dan jalur kereta api.

Profesor hidrologi di University of Reading, Hannah Cloke mengatakan, Inggris berada pada risiko yang meningkat untuk lebih menghancurkan karena badai musim dingin dan banjir karena perubahan iklim. Dia menyebut negara itu jelas tidak siap.

"Peristiwa seperti ini kemungkinan besar merupakan pencicip dari apa yang akan terjadi dan kita harus memperhatikannya dengan sangat cerma. Jelas, kami tidak siap untuk mereka," kata dia.

Menurutnya, dia dan tim akan selalu memantau banjir besar ini. Akan tetapi, jika catatan ini rusak, ini sangat memprihatinkan.

Studi menunjukkan bahwa kondisi dalam badai musim dingin baru-baru ini pada 2015 yang dikenal sebagai badai  Desmond, yang juga membawa hujan lebat dan banjir ke kota-kota Inggris. Badai Desmond menyebabkan kerusakan senilai hampir 900 juta poundsterling, untuk  40 persen lebih mungkin karena perubahan iklim.

Dosen sains iklim di Universitas St Andrews dan peneliti di Universitas Oxford, Dr Michael Byrne, menambahkan,  lebih banyak air di atmosfer adalah konsekuensi yang sama sekali tak terhindarkan dari perubahan iklim.

"Ketika Anda menghangatkan planet ini, atmosfer menyimpan lebih banyak air. Di banyak bagian dunia, termasuk Inggris, kenaikan suhu berjalan seiring dengan lebih banyak hujan,' katq dia.

Profesor itu juga mengatakan tidak dapat dipastikan bahwa perubahan iklim menyebabkan penguatan atau melemahnya kecepatan angin. Namun, dia melanjutkan, ketika badai datang, akan ada lebih banyak hujan yang terkait dengannya.

"Badai ini bukan hal yang baru, kembali 100 tahun, tetapi, karena kita sekarang lebih dari satu derajat celcius lebih hangat secara keseluruhan dibandingkan masa pra-industri, setiap derajat berarti tujuh persen lebih banyak air di atmosfer dan lebih banyak hujan di ini  acara hujan lebat. Ketika mereka datang, mereka membawa lebih banyak hujan, 100 persen pasti, karena perubahan iklim," kata dia.

Profesor Cloke menambahkan, ada lebih banyak orang yang tinggal di daerah yang berisiko banjir. Dia juga meminta adanya upaya lebih lanjut perlu dilakukan untuk melindungi mereka dari dampak yang menghancurkan.

"Kita harus menggunakan seluruh perangkat untuk mempersiapkan banjir," katanya.

Opsi termasuk menjaga tanah sehingga dapat menyerap air, menggunakan dataran tinggi untuk menangkap air. Namjn membuat bendungan bocor yang terbuat dari kayu di sungai untuk memperlambat aliran air ke kota. Dia juga memperingatkan agar tidak membangun di dataran banjir.

Baca Juga

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA