Monday, 9 Syawwal 1441 / 01 June 2020

Monday, 9 Syawwal 1441 / 01 June 2020

Israel Sebut Serangan ke Gaza dan Suriah Sebagai Balasan

Senin 24 Feb 2020 12:45 WIB

Rep: Zainur Mahsir Ramadhan/ Red: Christiyaningsih

Asap membubung tinggi akibat serangan roket Israel ke Kota Gaza. Militer Israel menyatakan telah menyerang gerilyawan Palestina di Gaza dan Suriah. Ilustrasi.

Asap membubung tinggi akibat serangan roket Israel ke Kota Gaza. Militer Israel menyatakan telah menyerang gerilyawan Palestina di Gaza dan Suriah. Ilustrasi.

Foto: AP Photo/Hatem Moussa
Militer Israel menyatakan telah menyerang gerilyawan Palestina di Gaza dan Suriah

REPUBLIKA.CO.ID, YERUSALEM  --  Militer Israel menyatakan pada Senin (24/2) pagi pihaknya telah menyerang tepat sasaran pada gerilyawan Palestina di Gaza dan Suriah. Menurut mereka, upaya itu menjadi pembalasan terkait roket yang ditembakkan ke Israel Selatan pada Ahad (23/2) malam.

Kelompok militan jihad Islam Palestina telah mengklaim serangan roket tersebut. Dilansir AP pada Senin (24/2), militer Israel melaporkan setidaknya ada 20 roket yang ditembakkan pada pihaknya.

Tak ada laporan kerusakan atau cedera di pihak Israel meskipun rentetan roket itu disebut-sebut sebagai serangan terbesar dalam beberapa bulan terakhir. Dari balasan Israel, Kementerian Kesehatan di Gaza menyatakan setidaknya ada empat warga Palestina yang dirawat di rumah sakit Al-Shifa di Kota Gaza karena luka yang disebabkan oleh serangan Israel.

Jihad Islam Palestina menyatakan bahwa serangan udara di Damaskus itu setidaknya menewaskan dua anggotanya, Salim Salim (24 tahun) dan Ziad Mansour (23). Meski tidak menyatakan asal negara para korban, kelompok itu berniat tak akan melupakan serangan tersebut dan bahkan berencana membalas kematian anggotanya.

Hingga kini, Israel dan kelompok Jihad Islam memang telah terlibat dalam pertempuran sejak November lalu. Utamanya, setelah militer Israel membunuh seorang komandan Jihad Islam terkemuka.

Sejak itu, kelompok Hamas juga telah bekerja melalui para mediator Mesir untuk memperkuat gencatan senjata informal. Namun, Jihad Islam terus berusaha melakukan serangan.

Juru bicara Hamas, Fawzi Barhoum, mengatakan Israel telah menyalahgunakan jenazah korban. Bahkan ia menyatakan bahwa upaya itu merupakan kejahatan buruk.

Menanggapi itu, Menteri Pertahanan Israel Naftali Bennett menolak kritik tersebut. Sebaliknya, ia mencatat bahwa Hamas telah menahan dua mayat dari tentara Israel sejak mereka terbunuh dalam perang Gaza 2014 silam. "Saya mendukung militer, yang membunuh para teroris dan mengumpulkan mayat," ungkap dia.

Baca Juga

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA