Saturday, 14 Rabiul Awwal 1442 / 31 October 2020

Saturday, 14 Rabiul Awwal 1442 / 31 October 2020

China Peringatkan Warganya agar tidak Berkunjung ke AS

Selasa 25 Feb 2020 07:53 WIB

Red: Reiny Dwinanda

Penumpang menunjukkan gambar ilustrasi virus corona di ponselnya di  Bandara Guangzhou, Provinsi Guangdong, China, Kamis (23/1). China mengeluarkan peringatan kepada warganya agar tidak berkunjung ke AS.

Penumpang menunjukkan gambar ilustrasi virus corona di ponselnya di Bandara Guangzhou, Provinsi Guangdong, China, Kamis (23/1). China mengeluarkan peringatan kepada warganya agar tidak berkunjung ke AS.

Foto: Alex PlavevskiEPA-EFE
China mengeluarkan peringatan kepada warganya agar tidak berkunjung ke AS.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kementerian Kebudayaan dan Pariwisata China (MCT) mengeluarkan peringatan kepada warganya agar tidak melakukan perjalanan atau kunjungan ke Amerika Serikat dalam beberapa waktu ke depan. Kebijakan itu ditetapkan menyusul perlakuan yang diterima warga China sejak virus corona tipe baru, Covid-19, merebak.

Media resmi setempat mengungkapkan bahwa peringatan MTC itu dilatarbelakangi kebijakan yang diambil pemerintah AS terhadap para wisatawan China terkait pencegahan virus corona, termasuk pula situasi keamanan domestik. Akibatnya, wisatawan China berkali-kali mengalami perlakuan yang tidak fair.

Peringatan yang dikeluarkan di Beijing pada Senin (24/2) itu diduga sebagai tindakan balasan atas kebijakan AS sebelumnya. Pada akhir Januari 2020, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Menular AS (CDC) mengeluarkan peringatan kepada warganya agar tidak mengunjungi semua wilayah di China untuk mencegah paparan virus mematikan itu.

Beberapa maskapai penerbangan AS membatalkan semua rute ke China hingga akhir Maret mendatang. Demikian pula dengan maskapai China, seperti Air China, membatalkan jadwal penerbangan regulernya ke beberapa kota di AS.

Pengusiran tiga koresponden The Wall Street Journal oleh pemerintah China pada pekan lalu terkait artikel berjudul "China is the Real Sick Man of Asia" juga turut memanaskan hubungan China-AS di tengah upaya pengendalian Covid-19. Sampai saat ini, jumlah orang yang terkonfirmasi terpapar Covid-19 di China mencapai angka 77.269.

Dari jumlah itu terdapat 2.596 orang meninggal dunia dan 25.007 orang dinyatakan sembuh. Sementara di AS terdapat 35 kasus, sebanyak tiga di antaranya dinyatakan sembuh dan diizinkan meninggalkan rumah sakit.

Baca Juga

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA