Senin 20 Apr 2020 01:20 WIB

Kemenkes Malaysia Umumkan Hadirnya Klaster Magetan

43 siswa Malaysia yang pulang dari pesantren di Magetan positif covid-19

Petugas kesehatan Malaysia dengan mengenakan pakaian pelindung dan perisai bersiap untuk memasuki zona merah untuk melakukan tes COVID-19 di Kuala Lumpur. 43 siswa Malaysia yang pulang dari pesantren di Magetan positif covid-19
Foto: EPA-EFE/AHMAD YUSNI
Petugas kesehatan Malaysia dengan mengenakan pakaian pelindung dan perisai bersiap untuk memasuki zona merah untuk melakukan tes COVID-19 di Kuala Lumpur. 43 siswa Malaysia yang pulang dari pesantren di Magetan positif covid-19

REPUBLIKA.CO.ID, KUALA LUMPUR -- Kementerian Kesehatan Malaysia (KKM) mengumumkan klaster baru orang-orang yang terjangkit COVID-19 dari pelajar Malaysia yang baru pulang dari sebuah pesantren di Temboro, Magetan, Jawa Timur.

"Sebuah klaster baru telah dideteksi di pintu masuk internasional, yaitu warga Malaysia yang pulang dari Indonesia melalui Lapangan Terbang Kuala Lumpur (KLIA) pada 16 April 2020," ujar Dirjen Kesehatan KKMDr Noor Hisham Abdullah di Kuala Lumpur, Ahad (19/4).

Klaster itu terdiri dari 43 orangyang dinyatakan positif COVID-19 di kalangan pelajar yang pulang dari Temboro, salah satu daerah yang telah dinyatakan sebagai zona merah di daerah Magetan.

"Masih terdapat beberapa kasus yang masih menunggu keputusan," katanya.

Dia mengatakan sebanyak 34 orang dari keseluruhan 43 kasus tersebut telah dikarantina di Negara Bagian Melaka dan sembilan orang di Wilayah Persekutuan Kuala Lumpur dan Putrajaya. "Ini menunjukkan bahwa tindakan pemerintah untuk mengambil langkah karantina dan menyaring semua warga Malaysia yang pulang dari luar negeri adalah tepat," katanya.

Pada kesempatan yang sama,KKM menyampaikan terdapat 95 orang yang telah pulih dan diizinkan pulang pada Ahad sehingga menjadikan jumlah kumulatif kasus yang telah pulih sepenuhnya dari COVID-19 adalah sebanyak 3.197 atau 59,32 persen dari jumlah keseluruhan kasus.

sumber : Antara
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement