Sabtu 11 Jul 2020 05:24 WIB

Kisah Presiden Brasil Kampanye Obat Malaria untuk Covid-19

Presiden Brasil kampanyekan obat Malaria untuk sembuhkan covid-19.

Rep: Dwina Agustin/ Red: Muhammad Hafil
Kisah Presiden Brasil Kampanye Obat Malaria untuk Covid-19. Foto: Presiden Brasil Jair Bolsonaro di Brasilis, Brasil, 28 Maret 2019.
Foto: AP Photo/Eraldo Peres
Kisah Presiden Brasil Kampanye Obat Malaria untuk Covid-19. Foto: Presiden Brasil Jair Bolsonaro di Brasilis, Brasil, 28 Maret 2019.

REPUBLIKA.CO.ID, RIO DE JANEIRO -- Setelah berbulan-bulan menggembar-gemborkan obat anti-malaria yang belum terbukti sebagai pengobatan untuk virus corona, Presiden Brasil, Jair Bolsonaro, mencoba langsung. Dia memperlihatkan diri menelan pil hydroxychloroquine di media sosial dan mendorong orang lain untuk melakukan hal yang sama.

Bolsonaro mengatakan telah dinyatakan positif mengidap virus corona pada Selasa (7/7). Dia kemudian mengaku merasa baikan berkat hydroxychloroquine dan beberapa jam kemudian  membagikan video dirinya menelan dosis ketiga obat tersebut.

Baca Juga

"Aku percaya hydroxychloroquine. Dan kau?" ujar presiden Brasil ini sambil tersenyum dalam video tersebut.

Sehari kemudian, Bolsonaro kembali memuji manfaat obat tersebut di Facebook. Padahal serangkaian penelitian di Inggris dan Amerika Serikat (AS), serta Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), telah menemukan chloroquine dan hydroxychloroquine tidak efektif terhadap Covid-19. Bahkan, kadang-kadang mematikan karena efek sampingnya yang merugikan pada jantung, dengan beberapa penelitian dibatalkan lebih awal karena efek samping tersebut.

"Dia telah menjadi anak poster untuk menyembuhkan Covid dengan hydroxychloroquin. Chloroquine menyusun bagian dari strategi politik penyangkalan, dengan tujuan meyakinkan pemilih bahwa efek pandemi dapat dengan mudah dikendalikan," ujar profesor ilmu politik di Universitas Brasilia, Paulo Calmon, merujuk pada Bolsonaro.

Presiden AS, Donald Trump, pun mengambil langkah sama dengan mempromosikan obat yang tersebut. Trump pertama kali menyebutkan hydroxychloroquine pada 19 Maret dan dua hari kemudian atau sebulan setelah kasus pertama Brasil dikonfirmasi, Bolsonaro mengumumkan mengarahkan tentara Brasil untuk meningkatkan produksi Chloroquine.

Tentara mengeluarkan lebih dari 2 juta pil atau 18 kali lipat dari produksi tahunan normal negara itu. Bahkan ketika asosiasi obat perawatan intensif Brasil merekomendasikannya agar tidak diresepkan.

Gedung Putih pada 31 Mei mengatakan telah menyumbangkan 2 juta pil hydroxychloroquine ke Brasil. Dua minggu kemudian, Food & Drug Administration A.S. mencabut otorisasi untuk penggunaan obat itu, merujuk pada efek samping yang merugikan dan mengatakan itu tidak efektif.

Pengadilan audit Brasil pada 18 Juni meminta penyelidikan dugaan pembuatan berlebih dari produksi lokal chloroquine, yang disebutnya tidak masuk akal. Hal ini mengingat ketidakefektifan obat tersebut dan mengutip keputusan FDA.

Seorang mantan menteri pertahanan, Aldo Rebelo, menyatakan kekhawatiran tentara akan disalahkan secara keliru. Tentara akan dinilai terlibat dalam produksi obat yang oleh sebagian besar ahli dianggap tidak efektif terhadap virus korona.

"Yang mereka lakukan adalah mengikuti perintah hukum dan memproduksi pil. Masalahnya adalah kementerian kesehatan dan keputusan yang dibuat presiden," kata Rebelo.

Menteri Kesehatan sementara Brasil, seorang jenderal angkatan darat yang tidak memiliki pengalaman kesehatan, menyetujui chloroquine sebagai Covid-19 untuk perawatan setelah mengambil posisi itu pada Mei. Pendahulunya, seorang dokter dan konsultan kesehatan, berhenti daripada melakukannya tindakan tersebut.

Ketika angka kematian Brasil mendekati 68.000, Kementerian Kesehatan mendistribusikan jutaan pil chloroquine di seluruh wilayah Brasil, termasuk kota-kota kecil dengan sedikit atau tanpa infrastruktur kesehatan. "Mereka mencoba menggunakan orang Pribumi sebagai kelinci percobaan untuk menguji chloroquine, menggunakan Pribumi untuk mengiklankan chloroquine seperti yang dilakukan Bolsonaro di siaran langsungnya, seperti lelaki poster untuk chloroquine,” kata koordinator eksekutif Masyarakat Adat organisasi APIB, Kretã Kaingang.

Mantan pejabat No. 2 di kementerian kesehatan Brasil, Joao Gabbardo, menyatakan kebanyakan dokter menentang protokol apa pun untuk penggunaan chloroquine atau hydroxychloroquine. Namun, ada pula beberapanya tetap percaya dan telah menekan pemerintah setempat untuk mengizinkan penggunaannya.

"Masalah ini telah dibingkai dengan cara yang sangat terpolarisasi, dipolitisasi. Kami bergerak menjauh dari diskusi sains, bukti ilmiah, menuju diskusi tentang posisi politik," kata Gabbardo, yang sekarang menjadi koordinator eksekutif dari pusat kontingensi Covid-19 Sao Paulo.

Pendukung dan pembantu Bolsonaro telah memperkuat pesannya. Putra presiden dan seorang anggota parlemen federal, Eduardo Bolsonaro, mengatakan ayahnya akan mengalahkan penyakit itu karena dia menggunakan obat anti-malaria. "Pengobatan dengan chloroquine agak efektif pada awal penyakit (dan harus tersedia untuk semua orang Brasil yang membutuhkannya)," tulis Eduardo di Twitter, tidak membedakan antara kedua jenis obat. 

Sumber:

https://apnews.com/66a86e4cccf4e94ea75a8eedd92afeb3

Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement