Kamis 10 Dec 2020 21:23 WIB

Tarian Sufi Jalaluddin Rumi Digelar tanpa Penonton Tahun ini

Festival tarian Sufi Jalaluddin Rumi akan diadakan di Konya pada 7-17 Desember.

Red: Nur Aini
Para darwis Turki pengikut penyair Sufi abad ke-13 Maulana Jalaluddin al-Rumi, akan menampilkan ‘tarian Sema’ tanpa penonton tahun ini sehubungan dengan pembatasan pandemi virus corona.
Para darwis Turki pengikut penyair Sufi abad ke-13 Maulana Jalaluddin al-Rumi, akan menampilkan ‘tarian Sema’ tanpa penonton tahun ini sehubungan dengan pembatasan pandemi virus corona.

 REPUBLIKA.CO.ID, KONYA -- Para darwis Turki pengikut penyair Sufi abad ke-13 Maulana Jalaluddin al-Rumi, akan menampilkan ‘tarian Sema’ tanpa penonton tahun ini sehubungan dengan pembatasan pandemi virus corona.

Fahri Ozcakil, pemimpin spiritual mereka, mengatakan kepada Anadolu Agency: "Hati kami bersama semua teman Maulana. Saya yakin teman-teman Mevlana juga akan menjalani momen ini secara spiritual."

Baca Juga

Rumi dikenang oleh para pengikutnya di Turki sebagai Maulana - yang berarti cendekiawan. Dia dimakamkan di Konya, kota Turki yang dikunjungi jutaan peziarah setiap tahun.

Setelah kematiannya pada tahun 1273, pengikut Rumi mendirikan Ordo Maulawi, yang juga dikenal sebagai Ordo Darwis Berputar, yang terkenal dengan tarian Sufi dikenal sebagai upacara Sema. Bagian tak terpisahkan dari ordo, Sema adalah tarian berputar-putar yang diiringi musik dan ritual sufi tertentu.

Ritual dimulai dengan Nat-i Sherif, sebuah lagu untuk memuji Nabi Muhammad. Disusul dengan pintu masuk semazens, para darwis yang menari berputar-putar, dengan tangan di dada dan diiringi musik. Saat semazens memulai ritual berputar, mereka melepas rompi sebagai indikasi untuk melangkah ke arah pemurnian, mengesampingkan ego.

Sebagai ritual yang penuh simbol, segala sesuatu mulai dari perbuatan hingga pakaian memiliki makna di Sema. Semahane (ruangan menari) memiliki lantai bundar untuk melambangkan alam semesta, dan tiang tempat Syekh - pemimpin ritual - duduk berwarna merah sebagai simbol matahari terbenam yang mewakili waktu hari Rumi bersatu dengan Tuhan.

Kiriman yang diduduki oleh Ordo Mevlevi berwarna hitam. Perjalanannya menuju pencerahan memberinya jabatan putih.

Mengenakan kostum simbolis jubah putih dan topi tinggi yang disebut "sikke", semazen membuka kedua lengan ke samping dan mereka berputar berlawanan arah jarum jam seolah merangkul seluruh alam semesta. Tangan kanan dengan telapak terbuka terulur ke atas menunjukkan penerimaan dari Tuhan, perjalanan melalui hati. Tangan kiri dengan telapak tangan terulur ke bawah menunjukkan distribusi yang adil di antara sesama pria. Pada titik ini, ada juga penekanan pada pelaburan darwis ke dalam keberadaan ilahi.

Diakhiri dengan salam damai oleh semazens, sema biasanya diakhiri dengan pembacaan Alquran. Digambarkan sebagai salah satu upacara spiritualitas yang paling indah, putaran para darwis adalah tindakan cinta dan keyakinan yang memiliki bentuk yang sangat terstruktur. Sema dideklarasikan sebagai salah satu "Karya Agung Warisan Budaya Lisan dan Kemanusiaan" oleh UNESCO pada tahun 2008.

Ketika Rumi meninggal dia dimakamkan di dekat ayahnya. Di Kubah Hijau, situs makam Rumi. Biara dan Makam Darwis Mevlana dibuka pada tahun 1926 dan menjadi Museum Mevlana pada tahun 1954.

Sejak 1937, upacara peringatan internasional yang menandai ulang tahun bertemunya Rumi dengan Tuhan diadakan di Konya pada 7-17 Desember setiap tahun.

sumber : https://www.aa.com.tr/id/turki/tarian-sufi-jalaluddin-rumi-digelar-tanpa-penonton-tahun-ini/2071709
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement