Rabu 06 Jan 2021 12:51 WIB

Prancis Perluas Vaksinasi untuk Pemadam Kebakaran

Prancis dikritik karena permulaan yang lambat untuk vaksinasi Covid-19.

Prancis memperluas pemberian vaksinasi Covid-19 kepada petugas pemadam kebakaran dan pekerja layanan bantuan
Foto: EPA-EFE/Mourad Balti Touati
Prancis memperluas pemberian vaksinasi Covid-19 kepada petugas pemadam kebakaran dan pekerja layanan bantuan

REPUBLIKA.CO.ID, PARIS -- Prancis memperluas pemberian vaksinasi Covid-19 kepada petugas pemadam kebakaran dan pekerja layanan bantuan yang berusia di atas 50 tahun setelah awal yang lambat dalam kampanye inokulasi. 300 pusat vaksinasi akan beroperasi mulai pekan depan.

"Kami akan memperkuat, mempercepat dan menyederhanakan strategi vaksinasi kami," kata Menteri Kesehatan Olivier Veran kepada radio RTL, Selasa (5/1).

Baca Juga

Prancis pada Senin (4/1) telah mempercepat vaksinasi Covid-19 untuk staf medis di rumah sakit setelah dikritik karena permulaan yang lambat di salah satu negara di dunia yang paling skeptis terhadap vaksin. Prancis hanya mengirimkan 516 inokulasi Covid-19 selama pekan pertama kampanye yang berfokus pada para penghuni panti jompo.

Permulaan yang lamban di Prancis dibandingkan dengan tetangga Eropanya, seperti Inggris dan Jerman, telah membuat jengkel Presiden Emmanuel Macron. Macron bertemu dengan perdana menteri dan menteri kesehatan Prancis pada Senin malam (4/1) untuk membahas cara mempercepat penyebaran vaksin.

Menteri Kesehatan Olivier Veran juga menyampaikan bahwa pada akhir Januari Prancis akan mengizinkan vaksinasi bagi orang-orang berusia 75 tahun ke atas yang tinggal di rumah.

"Kami juga akan mempercepat pesanan vaksin di tingkat Eropa untuk mengintensifkan kecepatan pengiriman untuk Prancis. Hari ini kami memiliki kecepatan pengiriman 500.000 dosis per pekan untuk vaksin Pfizer. Segera jika divalidasi pada hari Rabu oleh pengawas Medis Eropa, kami akan memiliki 500.000 dosis vaksin Moderna per bulan," kata Veran.

 

sumber : Antara
Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement