Senin 01 Feb 2021 10:22 WIB

AS Kecam Penangkapan Para Pemimpin Myanmar

Militer menangkap Aung San Suu Kyi, presiden Myanmar, dan tokoh partai berkuasa

Rep: Fergi Nadira/ Red: Nur Aini
Tentara dan kendaraan militer terlihat di dalam kompleks kantor Radio dan Televisi Myanmar, di Yangon, Myanmar, Senin (1/2/2021). Menurut laporan media, anggota senior Liga Nasional untuk Demokrasi, termasuk pemimpin Aung San Suu Kyi, berada ditahan oleh militer.
Foto: EPA-EFE / LYNN BO BO
Tentara dan kendaraan militer terlihat di dalam kompleks kantor Radio dan Televisi Myanmar, di Yangon, Myanmar, Senin (1/2/2021). Menurut laporan media, anggota senior Liga Nasional untuk Demokrasi, termasuk pemimpin Aung San Suu Kyi, berada ditahan oleh militer.

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON -- Amerika Serikat (AS) mengancam akan mengambil tindakan terhadap mereka yang bertanggung jawab atas penangkapan Pemimpin Myanmar Aung San Suu Kyi, Presiden Win Myint, dan tokoh lain dari partai berkuasa. Pada Senin (1/2) dini hari, mereka dilaporkan telah ditangkap militer dalam upaya yang diduga kudeta.

"Amerika Serikat khawatir dengan laporan bahwa militer Burma telah mengambil langkah-langkah untuk merusak transisi demokrasi negara itu, termasuk penangkapan Penasihat Negara Aung San Suu Kyi dan pejabat sipil lainnya di Burma (Myanmar)," ujar juru bicara Gedung Putih Jen Psaki dalam sebuah pernyataan dikutip laman Sputnik, Senin (1/2).

Baca Juga

"Presiden Joe Biden telah diberi pengarahan oleh Penasihat Keamanan Nasional Jake Sullivan," ujarnya melanjutkan.

Sebelumnya, media barat melaporkan bahwa Suu Kyi, presiden Win Myint, serta tokoh politik lain dari partai berkuasa Myanmar ditahan dalam penangkapan oleh militer. "Kami terus menegaskan dukungan kuat kami untuk lembaga-lembaga demokrasi Burma dan, dalam koordinasi dengan mitra regional kami, mendesak militer dan semua pihak lainnya untuk mematuhi norma-norma demokrasi dan supremasi hukum, dan untuk membebaskan mereka yang ditahan hari ini," ujar Psaki.

 

AS juga dengan keras menentang segala upaya untuk mengubah hasil pemilu yang dilakukan Myanmar belum lama ini. "AS menentang segala upaya menghalangi transisi demokrasi Myanmar, dan akan mengambil tindakan terhadap mereka yang bertanggung jawab jika langkah-langkah ini tidak dibatalkan," kata Psaki.

Baca juga :  Aung San Suu Kyi Ditangkap">Pemimpin Myanmar Aung San Suu Kyi Ditangkap

 

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini

Apakah internet dan teknologi digital membantu Kamu dalam menjalankan bisnis UMKM?

  • Ya, Sangat Membantu.
  • Ya, Cukup Membantu
  • Tidak
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement