Ahad 07 Feb 2021 20:33 WIB

Efek Lockdown, Angka Kelahiran di Italia Turun 22 Persen

Penurunan angka kelahiran berdasarkan angka dari sampel 15 kota di Italia.

Rep: Kiki Sakinah/ Red: Nora Azizah
Pemberlakuan lockdown di tengah pandemi rupanya berdampak salah satunya pada angka kelahiran di Italia (Foto: ilustrasi)
Foto: Andrew Medichini/AP
Pemberlakuan lockdown di tengah pandemi rupanya berdampak salah satunya pada angka kelahiran di Italia (Foto: ilustrasi)

REPUBLIKA.CO.ID, ROMA -- Pemberlakuan lockdown di tengah pandemi rupanya berdampak salah satunya pada angka kelahiran di Italia. Tepat sembilan bulan setelah negara itu melakukan lockdown pertama di Eropa, kelahiran di Italia pada Desember menurun sebesar 21,6 persen. Penurunan tersebut berdasarkan angka dari sampel 15 kota Italia yang dirilis pekan ini oleh badan statistik ISTAT.

Selain itu, tercatat bahwa perkawinan menurun lebih dari setengahnya dalam 10 bulan pertama pada 2020. Kepala ISTAT Gian Carlo Blangiardo menyebutnya sebagai faktor lebih lanjut dalam kemungkinan penurunan kelahiran dalam waktu dekat.

Baca Juga

Pakar demografi telah memperkirakan penurunan bayi di seluruh Eropa untuk tahun 2021, karena dampak lockdown yang dirasakan tahun lalu. Sebuah survei yang dilakukan di lima negara Eropa selama lockdown pada Maret dan April 2020 menunjukkan, banyak orang membatalkan rencana untuk memiliki anak.

Disebutkan, orang Jerman dan Prancis lebih cenderung mengatakan mereka menunda, sementara orang Italia lebih cenderung mengatakan mereka telah membatalkan rencana mereka sama sekali. Tahun lalu, Inggris mencatat penurunan impor kereta bayi tmsnrt.rs/3cNiwsi, ke level terendah sejak pencatatan dimulai pada 2000.

Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement