Senin 22 Feb 2021 19:45 WIB

Israel Tangkap 20 Warga Palestina

Penangkapan Israel termasuk dilakukan terhadap tokoh berpengaruh

Rep: Dwina Agustin/ Red: Nur Aini
Seorang wanita Palestina menyaksikan buldoser Israel merusak daerah mereka di daerah Al-Hamsa di Lembah Jordan, Senin (8/2). Pasukan Israel menghancurkan Al-Hamsa, sebuah desa Badui di wilayah Lembah Jordan untuk ketiga kalinya.
Foto: EPA-EFE/ALAA BADARNEH
Seorang wanita Palestina menyaksikan buldoser Israel merusak daerah mereka di daerah Al-Hamsa di Lembah Jordan, Senin (8/2). Pasukan Israel menghancurkan Al-Hamsa, sebuah desa Badui di wilayah Lembah Jordan untuk ketiga kalinya.

REPUBLIKA.CO.ID, RAMALLAH -- Pasukan Israel menangkap 20 warga Palestina dalam serangan di Tepi Barat yang diduduki. Peristiwa tersebut menahan beberapa orang termasuk tokoh-tokoh berpengaruh di wilayah tersebut.

"Dua puluh warga Palestina ditahan oleh militer Israel tadi malam," ujar juru bicara Masyarakat Tahanan Palestina, Amani Sarhana, pada Senin (21/2).

Baca Juga

Dikutip dari Anadolu Agency, Sarhana menyatakan, tokoh-tokoh berpengaruh termasuk yang ditahan, meski tidak memberikan rincian lebih lanjut. "Orang lain dipanggil oleh dinas intelijen Israel untuk diinterogasi," katanya.

Menurut penduduk setempat, anggota terkemuka Hamas dan dosen di Universitas An-Najah, Mustafa al-Shannar, ditahan selama penggerebekan di rumahnya di kota Nablus, Tepi Barat. Al-Shannar sebelumnya pernah ditahan oleh militer Israel.

Hamas sebelumnya telah memperingatkan rencana Israel untuk melakukan kampanye penangkapan massal terhadap kelompok perlawanan. Upaya itu akan gencar dilakukan menjelang pemilihan Palestina akhir tahun ini.

 

Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
Advertisement
Advertisement