Rabu 12 May 2021 12:28 WIB

Ivermectin Bisa Obati Covid-19?

Ivermectin dinilai ampuh obati covid-19, namun FDA menyebut berbahaya bagi manusia

Rep: Haura Fafizhah/ Red: Elba Damhuri
Ivermectin untuk obati virus corona
Foto:

FDA menambahkan mengonsumsi obat untuk penggunaan yang tidak disetujui bisa sangat berbahaya. Terutama jika mengambil dosis yang disetujui untuk hewan seperti kuda atau sapi yang bobotnya jauh lebih besar daripada manusia.

FDA mengatakan, “Penting untuk dicatat bahwa produk ini berbeda dari produk untuk manusia, dan aman bila digunakan seperti yang diresepkan untuk hewan saja.”

Panduan tersebut menunjukkan bahwa konsentrasi ivermectin untuk sapi dan kuda bisa sangat beracun bagi manusia.

Pada tahap ini, sulit untuk menentukan siapa yang benar tentang obat tersebut.  Biasanya, penelitian peer-review akan cukup untuk memberikan obat beberapa kredibilitas, tetapi oposisi yang kuat dari FDA, dalam kasus ini, memberikan alasan yang serius untuk khawatir.  Lebih banyak penelitian perlu dilakukan untuk menerima ivermectin sebagai pengobatan Covid-19 yang layak.

Obat ini digunakan untuk mengobati beberapa penyakit yang kurang dikenal seperti cacing jantung. Selain itu, obat ini juga banyak digunakan dalam pengobatan hewan untuk tujuan yang sama, baik pada hewan peliharaan maupun ternak.  

Namun ada suara lain di luar FDA. Intinya, mendukung ivermectin untuk pengobatan covid-19.

"Penelitian terbaru kami menunjukkan, sekali lagi, tidak ada keraguan bahwa ivermectin sangat efektif sebagai profilaksis dan pengobatan yang aman untuk Covid-19," kata anggota Pendiri FLCCC dan Kepala Kedokteran Paru dan Perawatan Kritis di Sekolah Kedokteran Virginia Timur,  Paul E Marik dikutip dari nterestingengineering, Ahad (9/5).

Dia melanjutkan tidak dapat lagi mengandalkan banyak otoritas kesehatan yang lebih besar untuk melakukan pemeriksaan yang jujur ​​terhadap bukti medis dan ilmiah. 

Jadi, ia meminta otoritas kesehatan masyarakat regional dan profesional medis di seluruh dunia untuk menuntut agar ivermectin dimasukkan dalam standar mereka.

sumber : FDA
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement