Kamis 08 Jul 2021 18:28 WIB

Kekacauan Landa Haiti Pascapembunuhan Presiden Jovenel Moise

Kelompok-kelompok militan menguasai sejumlah wilayah Haiti

Red: Nur Aini
Haiti telah jatuh ke dalam kekacauan setelah terbunuhnya Presiden Jovenel Moise pada Rabu (8/7).
Haiti telah jatuh ke dalam kekacauan setelah terbunuhnya Presiden Jovenel Moise pada Rabu (8/7).

REPUBLIKA.CO.ID, PORT AU PRINCE -– Haiti telah jatuh ke dalam kekacauan setelah terbunuhnya Presiden Jovenel Moise pada Rabu (8/7).

Krisis politik yang berkembang dari masa jabatan presiden, kondisi ekonomi yang tak menentu, pandemi Covid-19, hingga masalah keamanan negara yang meningkat, menjadi alasan utama ketidakstabilan saat ini. Meskipun Haiti akan menggelar plebisit untuk amandemen konstitusi dan pemilihan presiden dan parlemen pada 26 September untuk mengurangi ketegangan di negara itu, sebagian besar warga masih ragu-ragu untuk pergi ke tempat pemungutan suara karena masalah keamanan.

Kekerasan meningkat

Menurut laporan Dana Anak-anak PBB (UNICEF) yang dirilis pada 15 Juni, hampir 8.500 perempuan dan anak-anak telah meninggalkan rumah mereka selama dua pekan terakhir karena meningkatnya ketegangan antara kelompok-kelompok militan di ibu kota, Port-au-Prince. Laporan itu mengatakan orang-orang memilih berlindung di gedung olahraga, dan mereka tengah membutuhkan makanan, air bersih, pakaian, dan selimut.

Data PBB juga menunjukkan bahwa sekitar 14.000 orang harus meninggalkan rumah mereka dalam sembilan bulan terakhir karena kelompok-kelompok yang menguasai sejumlah wilayah.

Pierre Esperance, direktur eksekutif Jaringan Pertahanan Hak Asasi Manusia Nasional, menyatakan keprihatinan atas gelombang kekerasan dan memperingatkan bahwa situasi akan memburuk jika Moise bersikeras terus menjabat.

Kontroversi soal masa jabatan Moise

 

sumber : https://www.aa.com.tr/id/dunia/kekacauan-landa-haiti-pascapembunuhan-presiden-jovenel-moise/2298022

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement