Ahad 15 Aug 2021 01:42 WIB

Negara Makin Genting, Presiden Afghanistan Gelar Dialog

Taliban mendekat ke Kabul dengan menguasai wilayah yang dekat dengan ibu kota negara

Rep: Rizky Jaramaya/ Red: Christiyaningsih
 Presiden Afghanistan Ashraf Ghani.
Foto: EPA-EFE/GHULAMULLAH HABIBI
Presiden Afghanistan Ashraf Ghani.

REPUBLIKA.CO.ID, KABUL -- Presiden Afghanistan Ashraf Ghani mengadakan pembicaraan mendesak dengan para pemimpin lokal dan mitra internasional pada Sabtu (14/8). Pembicaraan digelar ketika Taliban mulai mendekat ke Kabul dengan menguasai wilayah yang dekat dengan ibu kota negara.

"Sebagai presiden, fokus saya adalah mencegah ketidakstabilan lebih lanjut, mencegah kekerasan, dan pemindahan rakyat saya," kata Ghani dalam pidato singkat yang disiarkan televisi.

Baca Juga

Ghani menambahkan dia sedang berkonsultasi dengan pemerintah, para tetua, politisi, dan para pemimpin internasional. Dia tidak menanggapi permintaan Taliban agar dia mengundurkan diri. Ghani mengatakan prioritasnya tetap pada konsolidasi pasukan keamanan dan pertahanan Afghanistan. "Langkah-langkah serius sedang diambil dalam hal ini," kata Ghani.

Taliban telah merebut Pul-e-Alam, ibu kota provinsi Logar yang terletak 70 kilometer di selatan Kabul. Perebutan kota itu terjadi sehari setelah para pemberontak merebut kota-kota terbesar kedua dan ketiga Afghanistan. Taliban mengatakan mereka hampir merebut Maidan Shahr yaitu kota lain yang dekat dengan Kabul.

Seorang pejabat pemerintah Afghanistan pada Jumat (13/8) mengonfirmasi Taliban telah menguasai Kandahar, yang merupakan kota terbesar di selatan. Jatuhnya Kandahar ke tangan Taliban merupakan pukulan berat bagi pemerintah. 

Kandahar adalah jantung Taliban dan dekat dengan kota Spin Boldak, yang merupakan salah satu dari dua titik masuk utama ke Pakistan dan sumber utama pendapatan pajak.

sumber : Reuters

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement