Kamis 14 Oct 2021 11:15 WIB

China Dihantam Topan Kompasu dan Banjir

Topan Kompasu menerjang China selatan, sementara banjir menerjang wilayah utara

Rep: Antara/ Red: Christiyaningsih
Topan Kompasu menerjang China selatan, sementara banjir menerjang wilayah utara. Ilustrasi.
Foto: AP/NASA
Topan Kompasu menerjang China selatan, sementara banjir menerjang wilayah utara. Ilustrasi.

REPUBLIKA.CO.ID, BEIJING - Topan Kompasu menerjang wilayah China selatan, sementara banjir telah menewaskan 15 orang di wilayah utara. Namun kekuatan topan yang bergerak di atas Pulau Hainan melemah saat memasuki Teluk Beibu pada Kamis pagi.

Biro Meteorologi Hainan mencatat topan yang terjadi sejak Rabu (13/4) pukul 15.30 waktu setempat (14.30 WIB) itu berkecepatan 118,8 kilometer per jam. Otoritas di Provinsi Hainan telah membatalkan sejumlah penerbangan, perjalanan kereta api, dan feri yang terhubung dengan wilayah Provinsi Guangdong.

Baca Juga

Sejumlah taman kanak-kanak, sekolahan, lokasi proyek konstruksi, dan objek wisata ditutup sementara pada Rabu (13/10). Kontrol lalu lintas di sepanjang jembatan Hong Kong-Zhuhai-Makau ditingkatkan tapi semua kapal dilarang melintas di bawahnya.

Sementara itu, banjir di Provinsi Shanxi telah menewaskan 15 orang, sedangkan lima lainnya tidak diketahui nasibnya. Bencana banjir yang terjadi pada 2-7 Oktober telah menyebabkan kerugian ekonomi hingga mencapai 5 miliar yuan (Rp 11 triliun).

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement