Sabtu 04 Dec 2021 05:51 WIB

Satu Persen Warga Jerman Terinfeksi Virus Corona

Menteri Kesehatan Jerman mengatakan hampir satu juta orang terinfeksi virus corona

Rep: Dwina Agustin/ Red: Christiyaningsih
Tanda tangan dengan tulisan Tim Vaksin Seluler di Duisburg, Jerman, 12 November 2021. Karena meningkatnya jumlah kasus penyakit pandemi COVID-19 yang disebabkan oleh coronavirus SARS CoV-2, pembatasan nasional baru telah diumumkan untuk melawan lonjakan infeksi.
Foto: EPA-EFE/FRIEDEMANN VOGEL
Tanda tangan dengan tulisan Tim Vaksin Seluler di Duisburg, Jerman, 12 November 2021. Karena meningkatnya jumlah kasus penyakit pandemi COVID-19 yang disebabkan oleh coronavirus SARS CoV-2, pembatasan nasional baru telah diumumkan untuk melawan lonjakan infeksi.

REPUBLIKA.CO.ID, BERLIN -- Menteri Kesehatan Jerman Jens Spahn mengatakan lebih dari satu persen populasi atau hampir satu juta orang saat ini terinfeksi virus corona. Dia meminta warga untuk divaksinasi jika mereka belum melakukannya.

Spahn mencatat jumlah penduduk yang tidak divaksinasi yang terinfeksi dan sakit parah jauh lebih tinggi dari keseluruhan populasi. "Jika semua orang dewasa Jerman divaksinasi, kami tidak akan berada dalam situasi sulit ini,” katanya, Jumat (3/12).

Baca Juga

Spahn yang kemungkinan akan meninggalkan jabatannya pekan depan ketika pemerintah kiri-moderat baru Jerman mulai menjabat, telah menentang wajib vaksinasi. Dia akan memilih menentang tindakan tersebut.

Laporan Spahn disampaikan sehari setelah para pemimpin federal dan negara bagian mengumumkan pembatasan baru yang ketat. Sebagian besar menargetkan orang yang tidak divaksinasi, mencegah memasuki toko, restoran, serta tempat olahraga dan budaya.

Pemerintah juga berencana untuk mengajukan mandat vaksin umum untuk dipertimbangkan parlemen. Juru bicara pemerintah Steffen Seibert mengatakan anggota parlemen dapat memberikan suara pada masalah ini pada awal Januari.

Sekitar 68,8 persen orang di Jerman telah divaksinasi lengkap, sementara pemerintah telah menetapkan target minimal 75 persen. Untuk pertama kalinya sejak musim panas, lebih dari satu juta dosis diberikan selama satu hari pada Rabu (1/12).

Pihak berwenang di Berlin telah melarang protes yang direncanakan oleh penentang tindakan pandemi pada Sabtu (4/12). Polisi di ibu kota mengatakan demonstrasi sebelumnya menunjukkan bahwa peserta gagal mematuhi aturan pencegahan infeksi, termasuk menolak memakai masker.

Asosiasi Jerman untuk pengobatan perawatan intensif, DIVI, menyambut baik pembatasan yang baru disepakati. Namun ketuanya, Gernot Marx, mengatakan  jumlah pasien Covid-19 yang dirawat di ICU kemungkinan akan mencapai rekor tertinggi baru selama periode perayaan.

Kepala Institut Robert Koch, Lothar Wieler, memperingatkan dataran tinggi dalam kasus-kasus baru yang terlihat di beberapa daerah dapat disebabkan oleh laboratorium dan kantor kesehatan setempat yang mencapai batas. "Jadi terlalu dini untuk membaca tren pembalikan ini, apalagi menahan diri dari tindakan yang lebih keras," katanya.

Negara itu mengonfirmasi 74.352 kasus Covid-19 harian baru dan 390 kematian tambahan. Menurut perhitungan Institut Robert Koch, sekitar 925.800 orang di Jerman dianggap aktif terinfeksi virus.

sumber : AP
Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement