Kamis 17 Feb 2022 22:45 WIB

Dana Kian Menipis, Bantuan PBB untuk Yaman Terancam Dipangkas

Jutaan warga Yaman terancam krisis makanan akibat konflik

Rep: Alkhaledi Kurnialam/ Red: Nashih Nashrullah
Ilustrasi pengungsi warga Yaman. Jutaan warga Yaman terancam krisis makanan akibat konflik
Foto: EPA-EFE/YAHYA ARHAB
Ilustrasi pengungsi warga Yaman. Jutaan warga Yaman terancam krisis makanan akibat konflik

REPUBLIKA.CO.ID, SANAA— PBB akan melakukan pemotongan dana bantuan kembali untuk negara yang sedang dilanda konflik, Yaman. 

Pemotongan bantuan kemanusiaan itu dilakukan karena kekurangan dana dan diperkirakan dapat mengurangi jatah makanan di negara di mana jutaan orang menghadapi kelaparan.  

Baca Juga

Dilansir dari The New Arab, Kamis (17/2/2022), Martin Griffiths mengatakan kepada Dewan Keamanan PBB bahwa pada akhir Januari, hampir dua pertiga dari program bantuan utama PBB telah dikurangi atau ditutup. 

"Operasi kemanusiaan akan mulai dilakukan jauh lebih sedikit. Lembaga bantuan dengan cepat kehabisan uang, memaksa mereka untuk memangkas program penyelamatan jiwa," kata Griffiths.  

Rencana Tanggap Kemanusiaan PBB tahun 2021 hanya menerima 58 persen dari dana yang diminta dari para donor, menurut data PBB.

Tuntutan bersaing pada donor dan kekhawatiran tentang hambatan bantuan di Yaman telah berkontribusi pada kekurangan, meskipun beberapa donor meningkatkan dana pertengahan 2021 ketika peringatan kelaparan meningkat. 

Perang hampir tujuh tahun antara kelompok Houthi Yaman yang bersekutu dengan Iran dan koalisi yang dipimpin Arab Saudi telah membuat 80 persen penduduk Yaman bergantung pada bantuan.

Program Pangan Dunia sejak Januari telah mengurangi jatah untuk 8 juta dari 13 juta orang yang diberi makan sebulan, dan Griffiths mengatakan jatah dapat dipotong lebih jauh pada Maret, atau bahkan dihentikan. 

Upaya gencatan senjata terhenti karena pihak-pihak yang bertikai meningkatkan operasi militer dan menolak kompromi.  Houthi menginginkan koalisi di daerah-daerah yang dipegang kelompok itu dicabut sebelum pembicaraan gencatan senjata, sementara Riyadh menginginkan kesepakatan simultan.

Utusan PBB untuk Yaman Hans Grundberg mengatakan dia terus mendorong de-eskalasi sambil memulai konsultasi pekan depan dengan beberapa pemangku kepentingan Yaman. 

Baca juga: Mualaf Edy, Takluknya Sang Misionaris di Hadapan Surat Al Ikhlas

 

“Kepercayaan rendah dan mengakhiri perang ini akan membutuhkan kompromi yang tidak nyaman yang saat ini tidak ingin dilakukan oleh pihak yang bertikai,” kata Grundberg.

Koalisi pimpinan Arab Saudi melakukan intervensi di Yaman pada Maret 2015 setelah Houthi menggulingkan pemerintah dari ibu kota, Sanaa, dalam konflik di mana beberapa faksi Yaman bersaing memperebutkan kekuasaan.      

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement