Sabtu 28 May 2022 08:50 WIB

Jerman Tolak Beri Jaminan Investasi Volkswagen China karena Masalah HAM

Volkswagen memiliki pabrik di Urumqi, yang terletak di wilayah Xinjiang

Red: Nur Aini
Kementerian Ekonomi Jerman menolak memberikan jaminan kepada Volkswagen untuk menutupi investasi baru di China
Foto: EPA-EFE/FILIP SINGER
Kementerian Ekonomi Jerman menolak memberikan jaminan kepada Volkswagen untuk menutupi investasi baru di China

REPUBLIKA.CO.ID, BERLIN -- Kementerian Ekonomi Jerman menolak memberikan jaminan kepada Volkswagen untuk menutupi investasi baru di China karena kekhawatiran atas pelanggaran hak asasi manusia (HAM) di wilayah Xinjiang. Hal itu dilaporkan Der Spiegel, yang dikutip Reuters, Sabtu (28/5/2022).

Kementerian mengkonfirmasi telah menolak empat aplikasi dari sebuah perusahaan atas masalah hak asasi manusia di Xinjiang tetapi menolak menyebutkan nama perusahaan tersebut. Der Spiegel melaporkan tanpa menyebutkan sumber, bahwa Volkswagen adalah perusahaan yang dimaksud.

Baca Juga

"Situasi hak asasi manusia di Xinjiang telah menjadi lebih buruk dalam beberapa tahun terakhir dan melibatkan kerja paksa dan penahanan massal orang-orang Uyghur," kata kementerian itu.

"Oleh karena itu, pemerintah Jerman memutuskan untuk tidak memberikan jaminan untuk proyek di China yang 1) di Xinjiang atau 2) memiliki ikatan bisnis dengan entitas yang beroperasi di sana."

Melalui usaha patungan dengan SAIC Motor China, Volkswagen memiliki pabrik di Urumqi, yang terletak di wilayah Xinjiang, di mana negara-negara barat dan organisasi hak asasi mengatakan etnis Uyghur menghadapi penyiksaan dan penahanan. China telah berulang kali membantah perlakuan buruk terhadap orang Uyghur. Negara itu menggambarkan dugaan kamp penahanan sebagai fasilitas pelatihan kejuruan di mana orang dapat "secara sukarela" memeriksa diri mereka sendiri untuk belajar tentang hukum, bahasa Mandarin, dan keterampilan kejuruan.

Seorang juru bicara Volkswagen mengkonfirmasi bahwa perusahaan telah mengajukan aplikasi untuk jaminan investasi di China, menambahkan bahwa pihaknya belum menerima keputusan resmi dari kementerian. Juru bicara Volkswagen mengatakan aplikasi itu bukan untuk investasi langsung di pabrik kelompok Xinjiang atau di mana pun di dekatnya, tetapi tidak dapat dikesampingkan bahwa produk yang dibuat di pabrik di tempat lain di negara itu dapat berakhir di wilayah tersebut.

Jerman, yang berusaha keras untuk membebaskan diri dari ketergantungan pada gas Rusia setelah terperangkap oleh invasi Moskow ke Ukraina, kini menilai kembali hubungannya dengan China. Jerman akan memberikan bobot yang lebih besar pada hak asasi manusia, kata Menteri Ekonomi Robert Habeck awal pekan ini.

Volkswagen mengatakan mengikuti prinsip panduan PBB tentang bisnis dan hak asasi manusia dan itu adalah bagian integral dari kode etik perusahaan.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement