Jumat 01 Jul 2022 16:07 WIB

Rusia Tangkap Ilmuwan Diduga Bersekongkol dengan Dinas Rahasia China

Rusia telah menahan seorang ilmuwan di Siberia atas dugaan pengkhianatan negara

Rep: Antara/ Red: Christiyaningsih
Rusia telah menahan seorang ilmuwan di Siberia atas dugaan pengkhianatan negara. Ilustrasi
Foto: EPA
Rusia telah menahan seorang ilmuwan di Siberia atas dugaan pengkhianatan negara. Ilustrasi

REPUBLIKA.CO.ID, MOSKOW - Rusia telah menahan seorang ilmuwan di Siberia atas dugaan pengkhianatan negara karena diduga bekerja sama dengan dinas keamanan China. Demikian menurut laporan kantor berita TASS pada Jumat (1/7/2022).

Kantor berita itu mengutip otoritas setempat Siberia dan keluarga pria tersebut. Ilmuwan bernama Dmitry Kolker itu ditahan atas tuduhan pengkhianatan tingkat tinggi, kata TASS yang mengutip pernyataan departemen peradilan Novosibirsk.

Baca Juga

Kolker adalah seorang profesor di bidang fisika dan matematika di Novosibirsk State University. Situs webnya menyatakan dia adalah kepala laboratorium teknologi optik kuantum. TASS mengutip keluarga Kolker yang mengatakan dia dituduh bekerja sama dengan dinas keamanan China.

Kolker sebelumnya telah mengajar di sebuah konferensi internasional di China dan sekarang telah dipindahkan ke penjara di Moskow. Keterangan itu diungkapkan putra Kolker, Maxim. Sementara putri Kolker mengatakan ilmuwan tersebut telah didiagnosis menderita kanker stadium empat, seperti dilaporkan TASS.

Kolker dan pengadilan regional Sovetsky di Novosibirsk belum menanggapi permintaan komentar melalui surat elektronik. Pengacara Kolker juga tidak dapat dihubungi.

Novosibirsk adalah salah satu kota terbesar Rusia, terletak sekitar 2.800 kilometer di sebelah timur Moskow. Sejumlah ilmuwan Rusia telah ditangkap dan didakwa dalam kasus pengkhianatan dalam beberapa tahun terakhir karena diduga memberikan materi sensitif kepada orang asing.

Para kritikus Kremlin mengatakan penangkapan itu sering kali berasal dari perasaan paranoid yang tidak berdasar. Kasus pengkhianatan negara di Rusia dapat dihukum hingga 20 tahun penjara.

sumber : Reuters
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement