Senin 12 Sep 2022 19:56 WIB

Pakistan Bersiap Kekurangan Pangan usai Banjir Besar

Banjir telah merusak lebih dari 3,6 juta hektare tanaman di Pakistan.

Rep: Dwina Agustin/ Red: Friska Yolandha
Korban banjir besar akibat hujan monsun menunggu untuk menerima bantuan yang diberikan oleh partai politik Allah-o-Akbar Tehreek, di Quetta, Pakistan, Minggu, 11 September 2022. Sejak Juni, hujan lebat dan banjir menambah tingkat banjir baru. kesedihan untuk Pakistan yang kekurangan uang dan menyoroti efek yang tidak proporsional dari perubahan iklim pada populasi miskin.
Foto: AP Photo/Arshad Butt
Korban banjir besar akibat hujan monsun menunggu untuk menerima bantuan yang diberikan oleh partai politik Allah-o-Akbar Tehreek, di Quetta, Pakistan, Minggu, 11 September 2022. Sejak Juni, hujan lebat dan banjir menambah tingkat banjir baru. kesedihan untuk Pakistan yang kekurangan uang dan menyoroti efek yang tidak proporsional dari perubahan iklim pada populasi miskin.

REPUBLIKA.CO.ID, ISLAMABAD -- Pakistan bergulat dengan kekurangan pangan setelah banjir mematikan membuat lahan pertanian terendam air. Pemerintah meningkatkan upaya untuk mengirimkan makanan, tenda, dan barang-barang lainnya.

Komite Penyelamatan Internasional memperkirakan bahwa banjir telah merusak lebih dari 3,6 juta hektare tanaman di Pakistan. Pakistan sangat bergantung pada pertaniannya dan kadang-kadang mengekspor kelebihan gandumnya ke Afghanistan dan negara-negara lain. Sekarang sedang dalam pembicaraan untuk mengimpor gandum dan sayuran yang sangat dibutuhkan, termasuk kepada masyarakat yang tidak terkena dampak langsung banjir.

Baca Juga

Sementara itu, harga sayur mayur dan bahan pangan lainnya sudah mulai naik. Hingga pekan lalu, air banjir menutupi sekitar sepertiga Pakistan, termasuk lahan pertanian negara itu di Punjab timur dan provinsi Sundh selatan yang merupakan keranjang makanan utama.

Kelompok bantuan internasional terkemuka ini memperingatkan kerugian ekonomi yang meningkat. Kemungkinan menyebabkan kekurangan pangan dan peningkatan kekerasan terhadap perempuan.

Dalam sebuah pernyataan, IRC mengatakan, banjir menghancurkan lebih dari 3,6 juta hektar tanaman di Pakistan. “Hilangnya lahan pertanian dan pertanian secara akut kemungkinan akan terasa dalam beberapa bulan dan tahun ke depan. Sangat penting bahwa respons kemanusiaan tetap didanai sepenuhnya untuk memberi orang-orang Pakistan kesempatan terbaik untuk membangun kembali kehidupan mereka,” kata direktur IRC di Pakistan Shabnam Baloch.

Baloch mengatakan, sejauh ini IRC telah menjangkau 29.000 perempuan dan anak perempuan dengan bantuan di daerah yang dilanda banjir. Menteri Perencanaan Pakistan Ahsan Iqbal mengatakan, pihak berwenang Pakistan dan lembaga bantuan internasional sedang menilai kerusakan akibat banjir yang telah mempengaruhi 33 juta orang. Dia mengatakan pemerintah akan melanjutkan transparansi dalam distribusi bantuan.

Pemerintah Pakistan awalnya mengatakan, banjir menyebabkan kerusakan senilai 10 miliar dolar AS, tetapi pihak berwenang mengatakan kerusakannya jauh lebih besar dari perkiraan awal. Itu memaksa Pakistan dan PBB untuk mendesak komunitas internasional untuk mengirim lebih banyak bantuan.

Perdana Menteri Pakistan Shahbaz Sharif pun berbicara dengan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan pada Senin (12/9). Diak berterima kasih kepada Turki karena mengirim makanan, tenda, dan obat-obatan dengan 12 pesawat militer, empat kereta api, dan truk Bulan Sabit Merah Turki.

Sebuah pernyataan pemerintah mengatakan, Sharif memberi tahu Erdogan tentang kegiatan bantuan pemerintah. Dia meminta bantuan dari Turki dalam mengatasi kekurangan pangan. Sharif juga meminta bantuan dari Turki untuk pekerjaan rekonstruksi di daerah yang dilanda banjir.

Lebih dari 660.000 orang, termasuk perempuan dan anak-anak, tinggal di kamp-kamp bantuan dan di tenda darurat setelah banjir merusak rumah di seluruh negeri dan memaksa mereka pindah ke tempat yang lebih aman. Pemerintah Pakistan, militer, badan-badan Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) dan badan amal lokal menyediakan makanan untuk para korban banjir ini.

Badan-badan PBB dan berbagai negara telah mengirim lebih dari 60 pesawat bantuan.  Pekan lalu, Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres selama kunjungan ke Pakistan melakukan perjalanan ke daerah yang dilanda banjir dan meminta dunia untuk berhenti pura-pura tidak mengetahui dalam melalui krisis lingkungan yang berbahaya. Dia meyakinkan Sharif akan melakukan yang terbaik untuk menyoroti bencana berat yang dihadapi warga Pakistan yang menghadapi banjir.

sumber : AP
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement