Sabtu 08 Oct 2022 19:43 WIB

Rusia Kutuk Pernyataan Ukraina tentang Ledakan di Jembatan Kerch

Jembatan Kerch adalah rute pasokan utama bagi Rusia yang menghubungkan Krimea.

 Kendaraan hancur di tempat kejadian di Zaporizhzhia, Ukraina, 30 September 2022, di mana konvoi warga sipil dihantam rudal Rusia. Sedikitnya 23 orang tewas dan puluhan lainnya terluka dalam serangan itu, kata pejabat setempat. Konvoi itu dihantam pada dini hari ketika orang-orang bersiap untuk melakukan perjalanan ke bagian wilayah yang diduduki Rusia untuk menjemput kerabat dan mengirimkan bantuan kemanusiaan. Rusia Kutuk Pernyataan Ukraina tentang Ledakan di Jembatan Kerch
Foto: EPA-EFE/ATEF SAFADI
Kendaraan hancur di tempat kejadian di Zaporizhzhia, Ukraina, 30 September 2022, di mana konvoi warga sipil dihantam rudal Rusia. Sedikitnya 23 orang tewas dan puluhan lainnya terluka dalam serangan itu, kata pejabat setempat. Konvoi itu dihantam pada dini hari ketika orang-orang bersiap untuk melakukan perjalanan ke bagian wilayah yang diduduki Rusia untuk menjemput kerabat dan mengirimkan bantuan kemanusiaan. Rusia Kutuk Pernyataan Ukraina tentang Ledakan di Jembatan Kerch

REPUBLIKA.CO.ID, ANKARA -- Rusia mengutuk pernyataan pejabat Ukraina tentang ledakan di Jembatan Kerch yang menghubungkan Krimea dengan Rusia. "Reaksi rezim Kiev terhadap penghancuran infrastruktur sipil membuktikan sifat terorisnya," kata Juru Bicara Kementerian Luar Negeri Rusia Maria Zakharova di Telegram.

Jembatan Kerch, sepasang jembatan paralel untuk jalan dan jalur kereta api, adalah rute pasokan utama bagi Rusia yang dibangun setelah pencaplokan Krimea pada 2014. Pada Sabtu dini hari, ledakan besar yang diikuti kebakaran menyebabkan bagian jalan di jembatan itu ambruk dan membakar beberapa gerbong kereta.

Baca Juga

Api padam pada hari itu, kata pihak berwenang Rusia. Sejauh ini tidak ada korban dilaporkan akibat insiden tersebut.

Meskipun Ukraina tidak secara langsung mengeklaim bertanggung jawab atas serangan di jembatan tersebut, beberapa pernyataan pejabat tinggi Ukraina menunjukkan kemungkinan itu. Penasihat senior Presiden Ukraina Mykhailo Podolyak mengatakan, apa yang terjadi di jembatan itu hanyalah permulaan.

"Semua yang ilegal harus dihancurkan, semua yang dicuri harus dikembalikan ke Ukraina, semua yang diduduki Rusia harus diusir," kata Podolyak di Twitter.

Sekretaris Dewan Keamanan dan Pertahanan Nasional Ukraina Oleksiy Danilov membagikan video yang terdiri atas dua bagian gambar, satu bagian menampilkan api di Jembatan Kerch dan bagian lainnya memainkan lagu "Happy Birthday Mr. President" yang terkenal dari Marilyn Monroe.

"Putin seharusnya bahagia. Tidak semua orang mendapat hadiah mahal di hari ulang tahun mereka," kata seorang pejabat Ukraina kepada New York Times, yang berbicara secara anonim. Presiden Rusia Vladimir Putin berulang tahun ke-70 pada Jumat (7/10/2022).

sumber : Antara
Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement