Rabu 12 Oct 2022 20:35 WIB

Putin dan Presiden UEA Bahas Keputusan OPEC+

Barat menilai, keputusan OPEC+ akan membantu Putin membiayai operasi militer Rusia

Rep: Rizky Jaramaya/ Red: Esthi Maharani
Negara OPEC telah sepakat bahwa mereka harus mengurangi produksi untuk membantu meningkatkan harga minyak dunia selama pertemuan di Aljazair.
Foto: AP
Negara OPEC telah sepakat bahwa mereka harus mengurangi produksi untuk membantu meningkatkan harga minyak dunia selama pertemuan di Aljazair.

REPUBLIKA.CO.ID, MOSKOW -- Presiden Rusia Vladimir Putin menyambut baik keputusan OPEC+ membatasi produksi minyak sebagai kunci untuk menstabilkan pasar energi global. Dalam pertemuan dengan Presiden UEA, Sheikh Mohammed bin Zayed Al Nahyan (MBZ) di Saint Petersburg, Putin memuji dukungan MBZ terkait keputusan OPEC+ untuk memangkas produksi minyak sebesar dua juta barel per hari, meskipun ada tekanan dari Amerika Serikat dan negara-negara lain.

"Keputusan kami  tidak ditujukan kepada siapa pun. Tindakan kami bertujuan untuk memastikan stabilitas di pasar energi global, agar membuat konsumen sumber daya energi dan mereka yang berurusan dengan produksi dan pasokan merasa tenang, stabil, dan percaya diri, untuk membantu menyeimbangkan pasokan dan permintaan," ujar Putih, dilansir Aljazirah, Rabu (12/10/2022).

Baca Juga

Keputusan OPEC+ memangkas produksi minyak bertujuan untuk menopang harga. Namun keputusan ini telah membuat negara-negara Barat geram. Barat menilai, keputusan OPEC+ akan membantu Putin membiayai operasi militer Rusia di Ukraina.  Pengurangan produksi juga berisiko membebani Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden dan Demokrat dengan kenaikan harga bensin sebelum pemilihan paruh waktu AS.

UEA telah mempertahankan hubungan bisnis yang erat dengan Rusia. UEA berusaha menahan diri untuk tidak bergabung dengan AS dan sekutu Barat lainnya yang menjatuhkan sanksi kepada Rusia, sebagai tanggapan atas invasi Moskow ke Ukraina.

Sementara itu, kantor berita negara UEA WAM mengatakan, selama pertemuan dengan Putin, MBZ menegaskan tujuan negaranya untuk berkontribusi memperkuat pondasi perdamaian dan stabilitas global. Termasuk mengurangi ketegangan dan menemukan solusi diplomatik untuk krisis dalam situasi perang seperti di Ukraina.

"Kami membahas beberapa masalah yang menjadi perhatian bersama, termasuk krisis Ukraina, dan pentingnya terlibat dalam dialog untuk mengurangi ketegangan dan sampai pada solusi diplomatik," ujar MBZ.

Presiden Biden mengatakan, ada konsekuensi bagi Arab Saudi ketika aliansi OPEC+ memutuskan untuk memangkas produksi minyak. Biden menyatakan, AS akan segera mengambil tindakan atas keputusan tersebut.

Pemerintah AS sedang mengevaluasi kembali hubungannya dengan Saudi, sehubungan dengan pengurangan produksi minyak. Menurut pejabat Gedung Putih, pengurangan produksi minyak akan membantu anggota OPEC+ lainnya, terutama Rusia, mengantongi keuntungan.

“Akan ada beberapa konsekuensi atas apa yang telah mereka lakukan, dengan Rusia. Saya tidak akan membahas apa yang saya pertimbangkan dan apa yang ada dalam pikiran saya. Tapi akan ada akan ada konsekuensinya," ujar Biden dalam wawancara dengan CNN, Selasa (11/10/2022) waktu setempat.

Senator Demokrat Richard Blumenthal dari Connecticut dan Ro Khanna dari California mengusulkan undang-undang untuk menghentikan semua penjualan senjata AS ke Arab Saudi selama satu tahun. Termasuk menghentikan penjualan suku cadang dan perbaikan, serta layanan dukungan dan dukungan logistik.

Blumenthal dan Khanna mengusulkan undang-undang sehari setelah Senator Robert Menendez, mengatakan, langkah  OPEC+ memangkas produksi minyak secara efektif dapat membantu Moskow melanjutkan perang terhadap Ukraina.  Menendez berkomitmen untuk memblokir penjualan senjata ke Saudi di masa depan.

sumber : Reuters / AP
Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement