Jumat 20 Jan 2023 00:35 WIB

Dana Pertanian PBB Peringatkan akan Memburuknya Krisis Pangan Global

Krisis pangan yang sedang berlangsung kemungkinan akan berlanjut pada 2023.

Ketua Dana Internasional untuk Pembangunan Pertanian (IFAD) memperingatkan di Forum Ekonomi Dunia (WEF) di Davos pada Rabu (18/1/2023) bahwa krisis pangan yang sedang berlangsung kemungkinan akan berlanjut pada 2023.
Foto: AP Photo/Markus Schreiber
Ketua Dana Internasional untuk Pembangunan Pertanian (IFAD) memperingatkan di Forum Ekonomi Dunia (WEF) di Davos pada Rabu (18/1/2023) bahwa krisis pangan yang sedang berlangsung kemungkinan akan berlanjut pada 2023.

REPUBLIKA.CO.ID, DAVOS - Ketua Dana Internasional untuk Pembangunan Pertanian (IFAD) memperingatkan di Forum Ekonomi Dunia (WEF) di Davos pada Rabu (18/1/2023) bahwa krisis pangan yang sedang berlangsung kemungkinan akan berlanjut pada 2023.

"Untuk tahun 2023, kami tidak memperkirakan situasi yang lebih baik daripada tahun 2022. Beberapa kekurangan dalam rantai pasokan global yang kami lihat pada tahun 2022 akan berdampak pada tahun 2023," kata Ketua IFAD Alvaro Lario kepada Xinhua.

?Kami bekerja dengan banyak mitra kami untuk melihat bagaimana juga membuka situasi pupuk. Namun, untuk tahun 2023 mengingat musim tanam tahun 2022, tidak akan ada banyak kabar baik,? katanya.

Lario mengatakan bahwa meskipun tindakan diambil untuk mengatasi krisis pangan, itu hampir tidak cukup dan dibutuhkan lebih banyak investasi.

?Kami melihat banyak petani kecil menderita karena krisis biaya hidup, terbatasnya akses pangan dan pupuk. Sayangnya, musim tanam telah hilang,? katanya.

"Namun, ada beberapa inisiatif yang sedang berlangsung tentang bagaimana mengatasi kekurangan sistem pangan. Beberapa di antaranya terkait dengan perpajakan, subsidi, distribusi dan produksi. Kami sedang mencari cara untuk meningkatkan secara besar-besaran investasi yang masuk ke sistem pangan," kata dia.

Menurut IFAD, tiga perempat orang termiskin di dunia tinggal di daerah pedesaan di negara berkembang. Sebagian besar dari mereka bergantung pada pertanian untuk mata pencaharian mereka.

Perubahan iklim, pertumbuhan populasi global, dan harga makanan dan energi yang tidak stabil berpotensi mendorong jutaan orang yang lebih rentan ke dalam kemiskinan dan kelaparan ekstrem pada 2030.

Menurut laporan "State of Food Security and Nutrition" yang diterbitkan oleh lima badan PBB, termasuk IFAD, Juli lalu, dunia semakin tertinggal dalam upaya mengakhiri kelaparan dan kemiskinan sejalan dengan Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (SDGs) 2030.

Ini menunjukkan bahwa jumlah orang yang terkena kelaparan secara global naik menjadi 828 juta pada tahun 2021, meningkat sekitar 150 juta sejak merebaknya pandemi Covid-19.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement