Rabu 15 Feb 2023 08:36 WIB

Petugas Pajak Geledah Kantor Biro BBC di New Delhi

Penggeledahan tersebut terkait film dokumenter BBC yang mengkritik peran PM India.

Rep: Rizky Jaramaya/ Red: Nidia Zuraya
BBC. Petugas pajak India menggeledah biro BBC di New Delhi dan Mumbai pada Selasa (14/2/2023). Penggeledahan berlangsung setelah pemerintah melarang propaganda sebuah film dokumenter BBC yang mengkritik peran Perdana Menteri Narendra Modi dalam kerusuhan pada 2002.
Foto: Anadolu Agency
BBC. Petugas pajak India menggeledah biro BBC di New Delhi dan Mumbai pada Selasa (14/2/2023). Penggeledahan berlangsung setelah pemerintah melarang propaganda sebuah film dokumenter BBC yang mengkritik peran Perdana Menteri Narendra Modi dalam kerusuhan pada 2002.

REPUBLIKA.CO.ID, NEW DELHI -- Petugas pajak India menggeledah biro BBC di New Delhi dan Mumbai pada Selasa (14/2/2023). Penggeledahan berlangsung setelah pemerintah melarang propaganda sebuah film dokumenter BBC yang mengkritik peran Perdana Menteri Narendra Modi dalam kerusuhan pada 2002.

Film dokumenter tersebut berfokus pada kepemimpinan Modi sebagai menteri utama negara bagian Gujarat selama kerusuhan yang menewaskan sedikitnya 1.000 orang. Kebanyakan dari mereka yang tewas adalah Muslim. BBC mengatakan, beberapa staf telah diminta untuk tetap berada di biro tersebut, sementara banyak yang telah mengundurkan diri. 

Baca Juga

"Jurnalisme kami berlanjut seperti biasa dan kami berkomitmen untuk melayani audiens kami di India," kata pernyataan BBC.

Bulan lalu, pemerintah menolak film dokumenter berjudul, "India: The Modi Question" dan menyebutnya sebagai propaganda. Pemerintah memblokir streaming film dokumenter itu di media sosial. Kementerian Luar Negeri mengatakan, film dokumenter itu dimaksudkan untuk mendorong narasi yang didiskreditkan, bias, kurang objektivitas, dan menunjukkan pola pikir kolonial yang berkelanjutan. 

BBC mendukung pelaporan terkait film dokumenter tersebut. BBC mengatakan, mereka bekerja sama dengan pejabat pajak India.

"Otoritas Pajak Penghasilan saat ini berada di kantor BBC di New Delhi dan Mumbai dan kami bekerja sama sepenuhnya. Kami berharap situasi ini dapat diselesaikan secepat mungkin," kata BBC.

Seorang pejabat Departemen Pajak Penghasilan yang berbicara tanpa menyebut nama mengatakan, operasi survei yang kredibel sedang berlangsung. Departemen Pajak tidak akan dapat membagikan perincian survei di kantor BBC. 

Sebuah survei yang dilakukan oleh Departemen Pajak Penghasilan memungkinkan pejabat untuk mengumpulkan informasi apa pun yang dianggap berguna. Advokat senior Tarun Gulati yang berbasis di Delhi mengatakan, para pejabat dapat menyimpan buku atau dokumen apa pun.

"Sebuah survei berbeda dari operasi pencarian dan penyitaan, umumnya dikenal sebagai penggerebekan, dengan yang terakhir lebih invasif," kata Gulati.

Kantor Luar Negeri Inggris sedang memantau dengan cermat laporan survei pajak yang dilakukan di kantor BBC. Pendukung hak media dan oposisi India mengutuk penggeledahan tersebut.

Salah satu dari dua sumber di kantor BBC New Delhi mengatakan kepada Reuters pada hari sebelumnya bahwa pejabat pajak berbicara dengan staf keuangan. Sumber lain di BBC mengatakan, kantor itu diizinkan berfungsi seperti biasa saat survei berlangsung, tetapi menolak mengatakan apakah pejabat memasuki ruang redaksi atau tidak.

Saat penggeledahan pajak sedang berlangsung, kru berita televisi bersiap di luar kantor BBC dekat Connaught Place di pusat Delhi untuk melaporkan perkembangan. Polisi dan penjaga keamanan swasta berusaha menjaga ketertiban dan mencegah puluhan jurnalis memasuki area kantor BBC.

Partai Bharatiya Janata (BJP) mengatakan, lembaga-lembaga India bekerja secara independen. Departemen Pajak bekerja sesuai hukum dalam melihat kepatuhan pajak.

"India adalah negara demokrasi di mana tidak ada yang kebal hukum," kata juru bicara BJP Gopal Krishna Agarwal.

Menyusul berita tersebut, pencarian online untuk "film dokumenter India Narendra Modi" melonjak secara global karena orang-orang ingin mengunduhnya. Editors Guild of India, yang menyebut dirinya sebagai asosiasi pemimpin editorial non-partisan, mengatakan, ada tren yang berkelanjutan dari lembaga pemerintah untuk mengintimidasi organisasi berita yang kritis terhadap penguasa.

Pada 2021, Departemen Pajak Penghasilan menggeledah kantor outlet media NewsClick, Newslaundry, Dainik Bhaskar dan Bharat Samachar setelah "liputan kritis" mereka terhadap pemerintah. Komite Perlindungan Wartawan mengatakan, pihak berwenang tidak boleh melecehkan wartawan yang melakukan tugas mereka.

"Penggeledahan (itu) berbau keputusasaan dan menunjukkan bahwa pemerintah Modi takut dikritik," kata anggota parlemen oposisi dan Sekretaris Jenderal Kongres K.C. Venugopal.

Film dokumenter tersebut meliput peristiwa-peristiwa pada Februari 2002, ketika massa Muslim diduga membakar kereta yang membawa peziarah Hindu di Gujarat. Insiden ini memicu salah satu pecahnya kekerasan komunal terburuk di India.

Modi memerintah Gujarat selama lebih dari satu dekade sebelum menjadi perdana menteri pada 2014. Modi dituding tidak bertindak tegas dan cepat untuk menghentikan kerusuhan pada 2002. Modi selalu membantah melakukan kesalahan. Pada 2013, sebuah panel yang ditunjuk oleh Mahkamah Agung mengatakan tidak cukup bukti untuk menuntut Modi.

sumber : Reuters
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement