Selasa 21 Feb 2023 18:48 WIB

Gempa Kembali Guncang Turki dan Suriah, Jumlah Korban Terus Bertambah

Otoritas Turki mencatat enam orang meninggal dan 294 terluka akibat gempa terbaru.

Rep: Dwina Agustin/ Red: Nidia Zuraya
File foto personil darurat selama operasi pencarian dan penyelamatan di lokasi bangunan yang runtuh setelah gempa bumi di distrik Iskenderun Hatay, Turki, 6 Februari 2023.
Foto: EPA-EFE/ERDEM SAHIN
File foto personil darurat selama operasi pencarian dan penyelamatan di lokasi bangunan yang runtuh setelah gempa bumi di distrik Iskenderun Hatay, Turki, 6 Februari 2023.

REPUBLIKA.CO.ID, ISTANBUL -- Gempa terbaru di Turki dan Suriah memakan korban jiwa tambahan. Pada gempa ini dilaporkan delapan orang meninggal dunia, menambah jumlah gempa dahsyat dua minggu lalu yang menewaskan hampir 45 ribu orang.

Otoritas manajemen bencana Turki mengatakan, enam orang meninggal dan 294 lainnya terluka dengan 18 dalam kondisi kritis setelah gempa berkekuatan 6,4 pada Senin (20/2/2023). Laporan media pro-pemerintah Suriah, seorang perempuan dan seorang gadis meninggal akibat kepanikan selama gempa bumi di provinsi Hama dan Tartus.

Baca Juga

Organisasi pertahanan sipil Suriah barat laut White Helmets mengatakan, sekitar 190 orang menderita luka yang berbeda di Suriah barat laut yang dikuasai pemberontak, kebanyakan kasus atau patah tulang dan memar. Beberapa bangunan tipis runtuh dan tidak ada kasus dengan  orang terjebak di bawah reruntuhan.

Pusat gempa berada di kota Defne, di provinsi Hatay Turki, yang berbatasan dengan Suriah. Getaran gempa itu juga dirasakan di Yordania, Siprus, Israel, Lebanon dan sejauh Mesir, dan diikuti oleh gempa kedua berkekuatan 5,8 SR, dan puluhan gempa susulan.

Hatay adalah salah satu provinsi yang paling terpukul di Turki dalam gempa berkekuatan 7,8 SR yang terjadi pada 6 Februari. Ribuan bangunan hancur di provinsi itu dan gempa terbaru ini semakin merusak bangunan. Kantor gubernur di Antakya, jantung sejarah Hatay, juga dirusak.

Pejabat telah memperingatkan korban gempa untuk tidak pergi ke sisa-sisa rumah yang masih bertahan. Namun orang-orang melakukannya untuk mengambil sisa benda yang tersisa, sehingga mereka terjebak dalam gempa baru.

Mayoritas kematian dalam gempa besar 6 Februari yang diikuti oleh gempa berkekuatan 7,5 pada sembilan jam kemudian terjadi di Turki dengan sedikitnya 41.156 orang tewas. Pusat gempa berada di provinsi Kahramanmaras selatan.

Pihak berwenang mengatakan lebih dari 110 ribu  bangunan di 11 provinsi Turki yang dilanda gempa hancur atau rusak parah sehingga perlu dirobohkan. 

sumber : AP
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement