Senin 20 Mar 2023 21:09 WIB

Para Sekutu akan Bela Donald Trump di Hadapan Dewan Juri Pengadilan New York

Donald Trump menghadapi tuntutan atas dugaan penyuapan ke bintang porno.

Rep: Amri Amrullah/ Red: Nidia Zuraya
Mantan Presiden Donald Trump berhenti sejenak saat berbicara di acara kampanye Senin, 13 Maret 2023, di Davenport, Lowa.
Foto: AP Photo/Ron Johnson
Mantan Presiden Donald Trump berhenti sejenak saat berbicara di acara kampanye Senin, 13 Maret 2023, di Davenport, Lowa.

REPUBLIKA.CO.ID, NEW YORK -- Setelah kabar Donald Trump akan segera ditangkap dan menghadapi dakwaan jaksa di kota New York, pendukung dan sekutu Trump mengaku akan membela Trump habis-habisan di pengadilan. Seorang pengacara yang bersekutu dengan Donald Trump diperkirakan akan memberikan kesaksian pada Senin (20/3/2023) waktu setempat di hadapan dewan juri kota New York.

Pengacara itu akan memberikan mantan presiden itu kesempatan tidak langsung untuk menyatakan bahwa dia tidak boleh menghadapi tuntutan pidana atas uang suap yang dibayarkan selama kampanye di tahun 2016. Robert Costello diminta untuk hadir oleh kantor kejaksaan distrik Manhattan setelah dia mengatakan dia memiliki informasi yang menimbulkan pertanyaan tentang kredibilitas Michael Cohen, saksi kunci dalam penyelidikan kasus ini.

Baca Juga

Informasi ini menurut seseorang yang mengetahui masalah tersebut yang bersikeras untuk tidak disebutkan namanya untuk membahas proses hukum secara rahasia. Kesaksiannya akan datang dua hari setelah Trump mengatakan dia memperkirakan akan menghadapi tuntutan pidana dan mendesak para pendukung untuk memprotes kemungkinan penangkapannya.

Dalam serangkaian postingan Trump di media sosial sepanjang akhir pekan, Trump mengkritik penyelidikan New York, ia terus mengarahkan retorika yang sangat bermusuhan terhadap Jaksa Wilayah Manhattan Alvin Bragg. Sementara itu, tidak jelas apakah kesaksian Costello memiliki potensi untuk mengubah jalannya penyelidikan dewan juri yang tampaknya hampir selesai.

Costello secara singkat bertindak sebagai penasihat hukum untuk Cohen setelah FBI menggerebek rumah dan apartemen Cohen pada tahun 2018. Pada saat itu, Cohen sedang diselidiki untuk penggelapan pajak dan untuk pembayaran yang dia bantu atur pada tahun 2016 untuk membeli kebisuan dua wanita yang mengaku telah melakukan hubungan seksual dengan Trump.

Selama beberapa bulan, tidak jelas apakah Cohen, seorang mantan pengacara Trump, yang telah memberikan kesaksian memberatkan Trump membual bahwa dia berusaha menjatuhkan bosnya, akan tetap setia kepada presiden.

Cohen akhirnya memutuskan untuk mengaku bersalah sehubungan dengan pembayaran kepada aktor porno Stormy Daniels dan model Karen McDougal, yang menurutnya disutradarai oleh Trump. Sejak itu telah menjadi kritikus Trump yang gencar, bersaksi di depan Kongres dan kemudian di dewan juri Manhattan.

Trump, yang membantah berhubungan seks dengan salah satu wanita, telah menuduh Cohen sebagai pembohong. Costello memutuskan hubungan dengan Cohen sebelum dia mengaku bersalah, setelah jelas dia tidak lagi berada di kubu Trump.

Bertahun-tahun sejak itu, Costello, seorang pengacara veteran New York, telah mewakili sekutu Trump termasuk mantan ahli strategi politiknya Steve Bannon dan pengacara pribadinya Rudy Giuliani. Kantor kejaksaan Manhattan pada Ahad (19/3/2023), menolak berkomentar terkait proses pengadilan Trump nanti. 

sumber : AP
Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement