Selasa 28 Mar 2023 05:15 WIB

AS Keluarkan Pernyataan Darurat untuk Mississippi Usai Tornado Hebat

25 orang tewas dan puluhan lainnya mengalami luka ketika tornado melanda Mississippi

Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden mengeluarkan pernyataan darurat untuk Negara Bagian Mississippi setelah kehancuran yang disebabkan tornado mematikan dan badai hebat.
Foto: EPA-EFE/THOMAS GRANING
Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden mengeluarkan pernyataan darurat untuk Negara Bagian Mississippi setelah kehancuran yang disebabkan tornado mematikan dan badai hebat.

REPUBLIKA.CO.ID, NEW YORK - Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden mengeluarkan pernyataan darurat untuk Negara Bagian Mississippi setelah kehancuran yang disebabkan tornado mematikan dan badai hebat.

Sebanyak 25 orang tewas dan puluhan lainnya mengalami luka ketika tornado dan badai besar memporak porandakan Mississippi pada Jumat malam. Satu orang lain tewas di negara bagian tetangga Alabama.

Pernyataan Gedung Putih mengatakan keputusan Biden akan membuat "tersedianya dana federal bagi mereka yang terdampak di wilayah bagian Carroll, Humphreys, Monroe, dan Sharkey."

Keempat wilayah bagian merupakan area yang paling berdampak parah dan menjadi wilayah seluruh korban tewas, menurut Badan Manajemen Darurat Mississippi.

"Biden telah menunjuk John Boyle, seorang koordinator dari Badan Manajemen Darurat Federal untuk melakukan koordinasi operasi pemulihan federal di wilayah terdampak," kata pernyataan itu.

"Penilaian kerusakan sedang berlanjut di wilayah lain, dan lebih banyak wilayah bagian dan bentuk bantuan tambahan dapat ditentukan setelah penilaian selesai," tambah pernyataan itu.

Di Rolling Fork, sebuah kota kecil berpenduduk dua ribu jiwa, tornado melahap semua yang ada di lintasannya. Hampir setiap bangunan di kota baik itu rata atau hancur, pohon tumbang, mobil hancur, dan infrastruktur rusak.

Sammy Jackson, seorang penduduk mengatakan bahwa ia sedang berada di dalam rumah saat disapu oleh angin puting beliung tersebut.

"Seketika terjadi ledakan besar, angin itu mengangkat kami ke udara, melemparkan kami ke tembok. Banyak reruntuhan mengenai kami," ujarnya di kepada Anadolu, sambil duduk di tumpukan puing rumahnya.

"Kemudian angin itu mengangkat rumah dan melemparkanya ke bawah. Rumah itu hancur menimpa kami. Kami semua terperangkap diantara puing," tambah Jackson.

Jackon berhasil mengeluarkan dirinya dan menarik cucunya, putrinya dan anggota keluarga lain.

"Saya berharap kejadian ini tidak saya alami lagi." kata dia.

"Satu-satunya hal yang baik adalah saya masih hidup. Kami kehilangan banyak orang di sini... Hal-hal bersifat materi tidak berarti bagi saya. Saya hanya senang bisa berada disini dan saya berterima kasih pada Tuhan."

Selain korban tewas dan kerusakan, bencana itu juga menyebabkan gangguan listrik di Mississippi dan negara bagian di sekitarnya, mengakibatkan ribuan orang tanpa listrik, menurut situs poweroutage,us.

sumber : Antara
Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement