Rabu 24 May 2023 21:36 WIB

Pesan Kuat untuk Amerika Serikat di Balik Pelukan Hangat Mohammed bin Salman dan Assad

MBS memberikan pesan kuat ke Amerika melalui kedekatannya dengan Assad

Rep: Amri Amrullah / Red: Nashih Nashrullah
MBS memberikan pesan kuat ke Amerika melalui kedekatannya dengan Assad
Foto: Dok Istimewa
MBS memberikan pesan kuat ke Amerika melalui kedekatannya dengan Assad

REPUBLIKA.CO.ID, RIYADH – Setelah merasa dikucilkan, Putra Mahkota Arab Saudi Mohammed bin Salman (MBS) menjadi tuan rumah Ahad lalu bagi negara-negara tetangga di KTT Liga Arab. MBS menerima kembali Suriah ke Liga Arab, dan memberikan sinyal kepada Washington, yang menjadi penentu kebijakan di kawasan ini.

Sambutannya yang dianggap berlebihan kepada Presiden Bashar Al Assad di KTT Arab dengan ciuman di pipi dan pelukan hangat seolah menentang ketidaksetujuan Arab Saudi atas kembalinya Suriah ke Arab Saudi. Dan ini juga menutup perubahan nasib sang pangeran yang didorong oleh realitas geopolitik.

Baca Juga

Pangeran, yang dikenal sebagai MBS, berusaha untuk menegaskan kembali posisi Arab Saudi sebagai kekuatan regional dengan menggunakan kekuatannya sebagai raksasa energi di dunia. Apalagi, dunia saat ini sangat bergantung pada minyak akibat perang di Ukraina.

MBS dijauhi negara-negara Barat setelah pembunuhan jurnalis Jamal Khashoggi pada 2018 oleh pasukan pembunuh bayaran Arab Saudi. 

Kini, sang pangeran muncul sebagai pemain yang tidak dapat diabaikan atau ditolak  Washington, tetapi saat ini harus ditangani secara transaksional.

Skeptis terhadap janji-janji Amerika Serikat tentang keamanan Arab Saudi dan bosan dengan nada politiknya, MBS malah membangun hubungan dengan kekuatan global lainnya. 

Dan terlepas dari kekhawatiran Washington, MBS justru memperbaiki hubungannya dengan musuh-musuh Amerika Serikat dan negara Barat.

Kepercayaan dirinya yang tinggi di panggung dunia tidak hanya terlihat dalam penerimaannya terhadap Assad. 

Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy datang ke pertemuan Jeddah dan MBS menawarkan diri untuk menjadi penengah antara Kiev dan sesama produsen minyak, Moskow.

Namun, yang pasti, Arab Saudi masih bergantung secara militer pada Amerika Serikat, yang menyelamatkannya dari kemungkinan invasi oleh Irak di bawah Saddam Hussein pada tahun 1990. 

Amerika Serikat juga memantau aktivitas militer Iran di Teluk dan menyediakan sebagian besar persenjataannya kepada Riyadh.

Sementara itu, Washington yang tampaknya mengurangi keterlibatan di Timur Tengah dan kurang menerima kecemasan Riyadh, MBS mengejar kebijakan regionalnya sendiri. 

MBS tak peduli dengan sedikit penghormatan yang jelas terhadap pandangan sekutunya yang paling kuat.

"Ini adalah sinyal kuat bagi Amerika bahwa 'kami membentuk kembali dan menggambar ulang hubungan kami tanpa Anda'," kata Abdulaziz al-Sager, Ketua Pusat Penelitian Teluk, mengenai KTT Arab tersebut.

Baca juga: Mualaf Theresa Corbin, Terpikat dengan Konsep Islam yang Sempurna Tentang Tuhan

"Dia tidak mendapatkan apa yang dia inginkan dari pihak lain," tambah Sager, dengan mengatakan bahwa hubungan Arab Saudi dengan musuh-musuh regional, didasarkan pada pendekatan Riyadh terhadap keamanan regional.

Serangan diplomatik 

Posisi MBS menguat tahun lalu ketika ekonomi-ekonomi Barat berpaling ke Arab Saudi untuk membantu menjinakkan pasar minyak yang tidak stabil akibat perang di Ukraina. 

Hal ini menciptakan peluang bagi MBS untuk meluncurkan serangan diplomatik yang mencakup penampilannya di KTT Arab.

Upaya itu dibantu ketika Washington menyatakan MBS kebal dari tuntutan atas pembunuhan Khashoggi, meskipun dia terlibat langsung dalam pembunuhan itu oleh intelijen Amerika Serikat.

 

 

Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement