Sabtu 27 May 2023 20:24 WIB

Laporan: Negara G20 Picu Perbudakan Modern, Tertinggi India Disusul China  

Pertumbuhan ekonomi di negara G20 picu perbudakan modern

Rep: Amri Amrullah / Red: Nashih Nashrullah
Ilustrasi pertumbuhan ekonomi negara G20. Pertumbuhan ekonomi di negara G20 picu perbudakan modern
Foto:

Walk Free yang berbasis di Australia mengatakan bahwa laporan setebal 172 halaman dan estimasi perbudakan global di 160 negara didasarkan pada ribuan wawancara dengan para penyintas yang dikumpulkan melalui survei rumah tangga yang representatif secara nasional dan penilaiannya terhadap kerentanan suatu negara.

Dikatakan bahwa peningkatan hampir 10 juta orang yang dipaksa bekerja atau menikah mencerminkan dampak dari krisis yang semakin parah-  konflik bersenjata yang lebih kompleks, degradasi lingkungan yang meluas, serangan terhadap demokrasi di banyak negara, kemunduran hak-hak perempuan secara global, serta dampak ekonomi dan sosial dari pandemi Covid-19. 

Faktor-faktor ini secara signifikan telah mengganggu pendidikan dan lapangan kerja, yang mengarah pada peningkatan kemiskinan ekstrem dan migrasi paksa dan tidak aman, "Yang secara bersama-sama meningkatkan risiko semua bentuk perbudakan modern," kata laporan itu.

Negara-negara dengan prevalensi perbudakan modern tertinggi pada akhir 2021 adalah Korea Utara, Eritrea, Mauritania, Arab Saudi, dan Turki, kata laporan itu.

Laporan tersebut menekankan bahwa kerja paksa terjadi di setiap negara, di berbagai sektor dan di setiap tahap rantai pasokan. 

Laporan tersebut menyebutkan bahwa permintaan untuk mode cepat saji dan makanan laut telah mendorong terjadinya kerja paksa yang tersembunyi jauh di dalam industri-industri tersebut, sementara bentuk-bentuk terburuk dari pekerja anak digunakan untuk menanam dan memanen biji kakao yang berakhir menjadi cokelat. 

Dan meskipun Inggris, Australia, Belanda, Portugal, dan Amerika Serikat tercatat memiliki tanggapan pemerintah yang kuat dalam memerangi perbudakan, laporan tersebut mengatakan bahwa perbaikan tersebut lebih sedikit dan lebih lemah dari yang dibutuhkan.

"Sebagian besar pemerintah G20 masih belum melakukan cukup banyak hal untuk memastikan bahwa perbudakan modern tidak terlibat dalam produksi barang-barang yang diimpor ke negara mereka dan dalam rantai pasokan perusahaan-perusahaan yang berbisnis dengan mereka," kata laporan itu.

Baca juga: 7 Daftar Kontroversi Panji Gumilang Pimpinan Al Zaytun yang tak Pernah Tersentuh

Pada 2015, salah satu tujuan PBB yang diadopsi oleh para pemimpin dunia adalah mengakhiri perbudakan modern, kerja paksa, dan perdagangan manusia pada tahun 2030. 

Namun Walk Free mengatakan bahwa peningkatan signifikan dalam jumlah orang yang hidup dalam perbudakan modern dan mandeknya tindakan pemerintah menyoroti bahwa tujuan ini masih jauh dari tercapai.

"Walk Free menyerukan kepada pemerintah di seluruh dunia untuk meningkatkan upaya mereka dalam mengakhiri perbudakan modern di pantai-pantai mereka dan dalam rantai pasokan mereka," kata direktur Forest. "Yang kita butuhkan sekarang adalah kemauan politik," katanya.

 

Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement