Sabtu 10 Jun 2023 09:40 WIB

Perkuat Pertahanan Ukraina, AS Kirim Bantuan Tambahan Rp 31 Triliun

Paket bantuan itu termasuk sistem pertahanan udara dan rudal HAWK.

 Salah satu tank Leopard 2A4 Spanyol yang akan dikirim ke Ukraina disiapkan selama pelatihan dengan tentara Ukraina di pangkalan militer San Gregorio di Zaragoza, Spanyol,  Senin (13/3/2023). Menurut Menteri Pertahanan Spanyol Margarita Robles, Spanyol akan mengirimkan pengiriman pertama dari enam tank Leopard 2A4 dan berencana untuk mengirim lebih banyak lagi ke Ukraina sementara mereka juga melatih 55 tentara Ukraina, termasuk 40 orang dalam penanganan tank sebagai awak dan lainnya dalam pemeliharaan tank.
Foto: EPA-EFE/Javier Cebollada
Salah satu tank Leopard 2A4 Spanyol yang akan dikirim ke Ukraina disiapkan selama pelatihan dengan tentara Ukraina di pangkalan militer San Gregorio di Zaragoza, Spanyol, Senin (13/3/2023). Menurut Menteri Pertahanan Spanyol Margarita Robles, Spanyol akan mengirimkan pengiriman pertama dari enam tank Leopard 2A4 dan berencana untuk mengirim lebih banyak lagi ke Ukraina sementara mereka juga melatih 55 tentara Ukraina, termasuk 40 orang dalam penanganan tank sebagai awak dan lainnya dalam pemeliharaan tank.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA  -- Amerika Serikat pada Jumat mengumumkan serangkaian paket bantuan terbaru senilai 2,1 miliar dolar AS (Rp31 triliun). Hal ini untuk memperkuat kemampuan pertahanan udara Ukraina melawan invasi Rusia yang telah berlangsung sejak Februari 2022.

Paket bantuan itu termasuk sistem pertahanan udara dan rudal HAWK, peluru artileri 105mm dan 203mm, sistem udara tak berawak Puma, amunisi sistem roket berpandu laser, amunisi tambahan untuk sistem pertahanan udara Patriot, serta dukungan untuk pelatihan dan pemeliharaan. Demikian Departemen Pertahanan AS dalam laman webnya.

Baca Juga

"Amerika Serikat juga terus bekerja sama dengan para sekutu dan mitra guna memberi Ukraina kemampuan tambahan dalam mempertahankan diri," kata Pentagon.

Secara keseluruhan, Washington, telah memberikan bantuan keamanan senilai lebih dari 40,4 miliar dolar AS (Rp 600,43 triliun) kepada Ukraina sejak awal pemerintahan Joe Biden, sebut Pentagon.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy sebelumnya getol menyeru sekutu Barat agar memasok jet tempur canggih guna mendukung pertahanan Ukraina melawan invasi Rusia. Namun, Kiev belum mendapat komitmen mendapatkan jet tempur F-16.

Akan tetapi, Presiden Joe Biden, pada bulan lalu dalam KTT Kelompok Tujuh Negara Kaya (G7) di Hiroshima, Jepang, memastikan Washington mendukung upaya bersama dalam melatih pilot-pilot Ukraina mengoperasikan pesawat tempur generasi keempat seperti F-16.

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement