Kamis 29 Jun 2023 10:11 WIB

Kabinet Sri Lanka Setujui Program Restrukturisasi Utang

Sri Lanka dilanda krisis keuangan terburuk selama 70 tahun lebih.

Rep: Lintar Satria/ Red: Esthi Maharani
Sri Lanka sudah menyetujui program restrukturisasi utang dalam rapat kabinet khusus.
Foto: AP Photo/Eranga Jayawardena
Sri Lanka sudah menyetujui program restrukturisasi utang dalam rapat kabinet khusus.

REPUBLIKA.CO.ID, COLOMBO -- Sumber dari kantor kepresidenan Sri Lanka mengatakan kabinet pemerintah negara itu sudah menyetujui program restrukturisasi utang dalam rapat kabinet khusus. Sri Lanka dilanda krisis keuangan terburuk selama 70 tahun lebih.

Pada Maret lalu, pemerintah Sri Lanka mendapatkan bantuan dari Dana Moneter Internasional (IMF) sebesar 2,9 miliar dolar AS setelah berjanji menempatkan beban utang yang sangat besar ke jalur berkelanjutan.

"Kabinet menyetujui program restrukturisasi utang domestik," kata seorang sumber dari kantor kepresidenan, Rabu (28/6/2023).

Pada satu hari sebelumnya kantor kepresidenan mengatakan pernyataan resmi akan dikeluarkan pada Kamis (29/62/2023) pagi.

Restrukturisasi utang domestik diperlukan untuk membantu Sri Lanka mencapai tujuan program IMF untuk mengurangi seluruh utang menjadi 95 persen Produk Domestik Bruto (PDB) pada tahun 2032.

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement