Kamis 06 Jul 2023 09:14 WIB

Israel tak Persoalkan Membunuh Anak-Anak dalam Serangan ke Jenin

Pasukan Israel membunuh mereka yang berusia antara 16 dan 18 dalam operasi di Jenin.

Warga Palestina melakukan prosesi pemakaman 12 orang yang meninggal oleh pasukan Israel, di Jenin, Rabu (5/7/2023).
Foto: EPA-EFE/ALAA BADARNEH
Warga Palestina melakukan prosesi pemakaman 12 orang yang meninggal oleh pasukan Israel, di Jenin, Rabu (5/7/2023).

REPUBLIKA.CO.ID, JENIN – Pembawa acara BBC News mempertanyakan operasi militer Israel yang membunuh anak-anak Palestina. Israel melakukan penyerangan terhadap Jenin, Tepi Barat selama dua hari sejak Senin dan berakhir pada Selasa (4/7/2023). 

Sebanyak 12 warga Palestina meninggal dan 140 orang lainnya terluka. Kementerian Kesehatan Palestina menyatakan, lima di antaranya adalah anak-anak. Terkait hal ini, BBC News melakukan wawancara dengan mantan perdana menteri Israel, Naftali Bennett dari Yerusalem. 

Baca Juga

Pembawa acara Anjana Gadgil membuka bincang-bincang tersebut dengan menyapa Bennett, menyatakan selamat malam. Bennet bergabung dalam wawancara dari Yerusalem. Setelah itu, ia langsung menyampaikan pertanyaan pembuka kepada Bennet, Israel menyebut penyerbuan ke Jenin merupakan operasi militer. 

‘’Namun, kita tahu sekarang anak-anak muda dibunuh, empat di antaranya berumur di bawah 18 tahun. Apakah ini benar-benar yang militer Israel lakukan? Membunuh mereka yang berusia antara 16 dan 18 tahun?’’ tanya Gadgil.

Bennett yang mengunggah bagian wawancara itu di akun Twitter-nya, dalam acara itu menjawab pernyataan Gadgil dengan mengatakan semua yang terbunuh dalam operasi di Jenin adalah militan.’’Faktanya, mereka teroris muda yang memutuskan memanggul senjata.’’

Dalam beberapa waktu sebelumnya, warga Israel juga tewas oleh teroris yang dikirim dari kamp pengungsi Jenin. Menurut dia, Jenin menjadi epsientrum aksi terorisme dan militer Israel memasuki Jenin untuk mengatasi aksi mereka terhadap warga Israel. 

Maka dalam kasus ini, tegas Bennett, semua warga Palestina yang terbunuh dalam operasi tersebut adalah teroris. Lalu, Gadgil menimpali ,‘’Teroris tetapi anak- anak.’’ Lalu menambahkan,’’Pasukan Israel happy (senang) membunuh anak-anak.’’

Bennett kembali menyampaikan jawaban, ini sebab mereka membunuh warga Israel. ‘’Jika ada warga Palestina berusia 17 tahun menembak keluargamu, bagaimana Anjana?’’ tanya Bennett, berdiam sejenak menunggu jawaban Gadgil. 

PBB mengategorikannya sebagai anak-anak...

sumber : Reuters
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement