Kamis 10 Aug 2023 01:57 WIB

Iran Mengaku Memiliki Teknologi Bangun Rudal Jelajah Supersonik

Iran akan terus mengembangkan program rudal defensif.

Rep: Lintar Satria, Dwina Agustin/ Red: Nidia Zuraya
Foto selebaran yang disediakan oleh situs web resmi Garda Revolusi Iran (IRGC) (SEPAHNEWS) menunjukkan, rudal Fattah (hipersonik) buatan Iran saat  upacara pembukaan di Teheran, Iran, Selasa (6/6/2023). Menurut IRGC Iran, Iran telah menciptakan rudal hipersonik rudal yang mampu menempuh 15 kali kecepatan suara dalam jarak 1.400 km.
Foto: EPA-EFE/SEPAH NEWS
Foto selebaran yang disediakan oleh situs web resmi Garda Revolusi Iran (IRGC) (SEPAHNEWS) menunjukkan, rudal Fattah (hipersonik) buatan Iran saat upacara pembukaan di Teheran, Iran, Selasa (6/6/2023). Menurut IRGC Iran, Iran telah menciptakan rudal hipersonik rudal yang mampu menempuh 15 kali kecepatan suara dalam jarak 1.400 km.

REPUBLIKA.CO.ID, TEHERAN -- Kantor berita pemerintah Iran melaporkan negara itu mengaku memiliki teknologi untuk membangun rudal jelajah supersonik. Pengumuman ini tampaknya akan memperdalam kekhawatiran Barat mengenai kapabilitas rudal Teheran.

Pengumuman ini disampaikan beberapa hari setelah laporan tibanya 3.000 pasukan angkatan laut dan Marinir AS di dua kapal perang AS di Laut Merah untuk mencegah Iran menyita dan mengganggu kapal dagang yang berlayar melalui Selat Hormuz di Teluk Arab.

Baca Juga

"Rudal jelajah supersonik akan membuka lembaran baru di program pertahanan Iran, karena sangat sulit menghalau rudal jelajah yang terbang dengan kecepatan supersonik," kata kantor berita semi-resmi Tasnim, Rabu (9/8/2023).

"Rudal jelajah baru saat ini sedang menjalani ujicoba," tambahnya.

Walaupun terdapat perlawanan dari AS dan Eropa, tapi Iran mengatakan akan terus mengembangkan program rudal "defensif". Namun para pengamat militer Barat mengatakan Iran terkadang melebih-lebihkan kapabilitas rudalnya.

Iran yang memiliki program rudal terbesar di Timur Tengah, mengatakan senjatanya dapat menjangkau pangkalan-pangkalan negara musuh seperti Israel dan AS di kawasan.

Kekhawatiran pada program rudal Iran berkontribusi pada keputusan mantan Presiden AS Donald Trump menarik AS dari kesepakatan nuklir Iran pada 2018 lalu. Perundingan tak langsung antara Teheran dengan pemerintah Presiden Joe Biden terhenti dan tidak ada kemajuan sejak September tahun lalu.

Dalam kasus terbaru dari serangkaian insiden sejak 2019 pada bulan lalu, Angkatan Laut AS mengatakan mereka harus mengintervensi untuk mencegah Iran menyita dua kapal tanki komersial di Teluk Oman.

Bulan lalu Pentagon mengirim pesawat tempur F-35 dan F-16 tambahan bersama kapal perang ke Timur Tengah. Misi mereka untuk mengawasi perairan di kawasan untuk mencegah Iran menyita dan mengganggu kapal-kapal komersial.

sumber : Reuters

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement