Selasa 12 Sep 2023 15:15 WIB

AS Khawatir Korut Benar-benar Jual Senjata ke Rusia

Kim dan Putin kemungkinan besar akan mendiskusikan penyediaan senjata bagi Rusia

Rep: Amri Amrullah / Red: Esthi Maharani
FILE - Presiden Rusia Vladimir Putin, kanan, dan pemimpin Korea Utara Kim Jong Un berpose di hadapan fotografer selama pertemuan mereka di Vladivostok, Rusia, Kamis, 25 April 2019.
Foto: AP Photo/Alexander Zemlianichenk
FILE - Presiden Rusia Vladimir Putin, kanan, dan pemimpin Korea Utara Kim Jong Un berpose di hadapan fotografer selama pertemuan mereka di Vladivostok, Rusia, Kamis, 25 April 2019.

REPUBLIKA.CO.ID,  SEOUL -- Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un telah tiba di Rusia, media Jepang melaporkan pada Selasa (12/9/2023). Kim meninggalkan Pyongyang menuju Rusia pada Ahad (10/9/2023) lalu dengan menggunakan kereta pribadinya, sebagaimana dilaporkan media pemerintah Korut pada Selasa. Kim Jong Un didampingi oleh para pejabat tinggi industri persenjataan dan militer serta menteri luar negeri.

Kereta yang membawa Kim telah tiba di stasiun Khasan. Kota ini menjadi pintu gerbang kereta api utama ke Timur Jauh Rusia dari Korea Utara.

Baca Juga

Juru bicara Kementerian Pertahanan Korea Selatan mengatakan bahwa pihaknya yakin Kim telah memasuki Rusia pada Selasa pagi. Kim yang disebut jarang bepergian ke luar negeri, hanya melakukan tujuh perjalanan ke luar negaranya dan dua kali melintasi perbatasan antar-Korea selama 12 tahun berkuasa. Empat dari perjalanan tersebut dilakukan ke sekutu politik utama Korut, Cina.

"Ini akan menjadi kunjungan penuh," kata juru bicara Kremlin Dmitry Peskov. "Akan ada negosiasi antara dua delegasi, dan setelah itu, jika perlu, para pemimpin akan melanjutkan komunikasi mereka dalam format empat mata," ujarnya.

Seorang pejabat di pemerintahan Khasan menolak untuk mengomentari laporan kedatangan Kim. Sementara itu, pejabat AS, yang pertama kali menyebut perjalanan Kim tersebut akan segera terjadi, mengatakan bahwa pembicaraan senjata antara Rusia dan Korea Utara secara aktif mengalami kemajuan.

Menurutnya, Kim dan Putin kemungkinan besar akan mendiskusikan penyediaan senjata bagi Rusia untuk perang di Ukraina. 

Sementara itu, Presiden Rusua Vladimir Putin juga sudah tiba di Vladivostok pada Senin (11/9/2023), kantor berita Rusia TASS mengatakan. Ia dijadwalkan untuk menghadiri sesi pleno Forum Ekonomi Timur, yang berlangsung hingga Rabu (13/9/2023).

Peskov mengatakan bahwa pertemuan Putin dengan Kim akan dilakukan setelah forum tersebut, dan tidak ada konferensi pers yang direncanakan oleh para pemimpin, menurut kantor berita Rusia. Sampai saat ini, belum ada konfirmasi mengenai lokasi pertemuan atau apakah Kim akan menghadiri forum ekonomi tersebut.

Pyongyang dan Moskow membantah bahwa Korea Utara akan memasok senjata ke Rusia, di mana Moskow telah menghabiskan banyak sekali persediaan senjata selama lebih dari 18 bulan perang.

Washington dan sekutu-sekutunya telah menyuarakan keprihatinan mereka atas tanda-tanda kerja sama militer yang lebih erat antara Rusia dan Korea Utara yang bersenjata nuklir. Ini akan menjadi pertemuan puncak kedua Kim dengan Putin, setelah mereka bertemu pada tahun 2019 dalam perjalanan terakhirnya ke luar negeri.

Peskov mengatakan bahwa kepentingan nasional Rusia akan menentukan kebijakannya, demikian menurut kantor-kantor berita Rusia.

"Seperti yang Anda ketahui, dalam mengimplementasikan hubungan kami dengan negara-negara tetangga, termasuk Korea Utara, kepentingan kedua negara adalah hal yang penting bagi kami, dan bukan peringatan dari Washington," ujar Peskov.

Delegasi Pejabat Pertahanan

sumber : Reuters
Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement