Selasa 10 Oct 2023 07:55 WIB

Dianeksasi Israel, Peta Palestina Terus Menyusut Tahun ke Tahun

Separuh dari 13 juta penduduk Palestina kini tinggal di wilayah bersejarah Palestina.

Rep: Amri Amrullah/ Red: Nidia Zuraya
Presiden Negara Palestina Mahmoud Abbas (tengah) mengacungkan peta Palestina pada tahun 1917, 1937, 1947, 1967 dan 2020 saat menyampaikan pidato kepada Dewan Keamanan PBB tentang situasi di Timur Tengah, termasuk pertanyaan Palestina di markas besar PBB di New York, New York, AS, 11 Februari 2020. EPA-EFE/JASON SZENES
Foto: EPA-EFE/JASON SZENES
Presiden Negara Palestina Mahmoud Abbas (tengah) mengacungkan peta Palestina pada tahun 1917, 1937, 1947, 1967 dan 2020 saat menyampaikan pidato kepada Dewan Keamanan PBB tentang situasi di Timur Tengah, termasuk pertanyaan Palestina di markas besar PBB di New York, New York, AS, 11 Februari 2020. EPA-EFE/JASON SZENES

REPUBLIKA.CO.ID, Konflik Israel dan Palestina telah berlangsung sejak awal 1900-an. Selama periode konflik, bagian tanah Israel meluas secara bertahap. Palestina, sebaliknya, menyusut dari tahun ke tahun.

Berikut ini perubahan wilayah kekuasaan Palestina dari tahun ke tahun seperti dilansir Aljazirah.

Baca Juga

1. 1917 - Palestina sebelum Mandat Inggris

Selama Perang Dunia I, Inggris membuat beberapa perjanjian yang saling bertentangan untuk mendapatkan dukungan dari berbagai kelompok di Timur Tengah. Yang paling terkenal adalah Deklarasi Balfour, sebuah janji publik yang menjanjikan "pendirian rumah nasional bagi bangsa Yahudi di Palestina".

Pada tanggal 31 Oktober 1917, pasukan Inggris menaklukkan Palestina dari Ottoman-Turki, mengakhiri 1.400 tahun kekuasaan Islam di wilayah tersebut. Pada tahun 1920, Inggris memulai kekuasaannya selama 28 tahun atas Palestina Mandat Inggris. Sebelum Mandat Inggris di Palestina, jumlah orang Yahudi hanya sekitar enam persen dari total populasi.

2. 1918-1947 - Imigrasi Yahudi dari Eropa

Mandat Inggris memfasilitasi imigrasi Yahudi dari Eropa ke Palestina pada tahun 1920-an dan 1930-an. Populasi Yahudi di Palestina meningkat dari 6 persen (1918) menjadi 33 persen (1947).

3. 1920-1946 - Imigrasi Yahudi ke Palestina

Sebanyak 376.415 imigran Yahudi, sebagian besar dari Eropa, tiba di Palestina antara tahun 1920 dan 1946 menurut catatan Inggris. Pada puncaknya di tahun 1935, 61.854 orang Yahudi berimigrasi ke Palestina. Perincian presisi dari catatan ini tersedia di sini - Stanford BJPA (Halaman 185) dan di sini - Atlas Palestina (Halaman 21).

4. 1947 - Usulan Rencana Pembagian PBB

Setelah berakhirnya Perang Dunia II, Perserikatan Bangsa-Bangsa yang baru saja dibentuk mengusulkan sebuah rencana yang akan memberikan 55 persen wilayah Palestina yang bersejarah kepada sebuah negara Yahudi dan 45 persen kepada negara Arab yang tidak bersebelahan. Yerusalem akan tetap berada di bawah kendali internasional.

Palestina menolak proposal tersebut karena hal itu akan menghilangkan sebagian besar tanah yang berada di bawah kendali mereka. Pada saat itu, mereka memiliki 94 persen wilayah Palestina yang bersejarah dan terdiri dari 67 persen populasi. Rencana ini tidak pernah diimplementasikan di lapangan.

5. 1948 - Warga Palestina diusir

Pada 14 Mei 1948, Mandat Inggris berakhir dan memicu perang Arab-Israel yang pertama. Pasukan militer Zionis mengusir setidaknya 750.000 warga Palestina dan merebut 78 persen wilayah Palestina yang bersejarah. Sisanya, 22 persen dibagi menjadi Tepi Barat dan Jalur Gaza.

Pertempuran berlanjut hingga Januari 1949 ketika perjanjian gencatan senjata antara Israel dan Mesir, Lebanon, Yordania, dan Suriah disepakati. Garis Gencatan Senjata 1949 juga dikenal sebagai Garis Hijau dan merupakan batas yang diakui secara umum antara Israel dan Tepi Barat.

Garis Hijau juga disebut sebagai perbatasan (pra) 1967, sebelum Israel menduduki wilayah Palestina yang tersisa selama perang Juni 1967. Munculnya Garis 1967 sebagai 'Solusi Dua Negara'. 

6. 1967 - Israel menduduki Gaza dan Tepi Barat

Selama Perang Juni 1967, Israel menduduki seluruh wilayah bersejarah Palestina dan mengusir 300.000 warga Palestina dari rumah mereka. Israel juga merebut Dataran Tinggi Golan Suriah di utara dan Semenanjung Sinai Mesir di selatan. Pada tahun 1978, Mesir dan Israel menandatangani perjanjian damai yang menyebabkan Israel menarik diri dari wilayah Mesir.

7. Kesepakatan Oslo 1993 & 1995

Perjanjian Oslo merupakan perjanjian perdamaian Palestina-Israel yang pertama. Hal ini mengarah pada pembentukan Otoritas Palestina (PA) - sebuah badan administratif yang akan mengatur keamanan internal Palestina, administrasi, dan urusan sipil di daerah-daerah yang memiliki pemerintahan sendiri, untuk periode sementara selama lima tahun.

Di lapangan, Tepi Barat yang diduduki Israel dibagi menjadi tiga wilayah: A, B, dan C.

Area A awalnya terdiri dari tiga persen wilayah Tepi Barat dan berkembang menjadi 18 persen pada tahun 1999. Di Area A, Pemerintah Otoritas Palestina mengendalikan sebagian besar urusan.

Area B mewakili sekitar 22 persen wilayah Tepi Barat. Di kedua wilayah tersebut, meski PA bertanggung jawab atas pendidikan, kesehatan dan ekonomi, pihak Israel memiliki kontrol penuh atas keamanan eksternal, yang berarti mereka memiliki hak untuk masuk kapan saja.

Area C mewakili 60 persen wilayah Tepi Barat. Di bawah Kesepakatan Oslo, kendali atas wilayah ini seharusnya diserahkan kepada PA. Namun, Israel tetap memegang kendali penuh atas semua hal, termasuk keamanan, perencanaan, dan pembangunan. Pengalihan kendali kepada PA tidak pernah terjadi.

Peta masa kini...

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement