Sabtu 28 Oct 2023 10:58 WIB

Tersangka Penembakan Massal di Maine AS Ditemukan Tewas Setelah Diburu Selama Dua Hari

Media AS mengatakan jasad Card, ditemukan di Air Terjun Lisbon, tenggara Lewiston.

Gambar selebaran yang dirilis pada 25 Oktober 2023 oleh Kantor Sheriff Androscoggin County melalui Facebook menunjukkan tersangka pelaku penembakan di kota Lewiston, Maine, Amerika Serikat.
Foto: Androscoggin County Sheriff's Office/AFP
Gambar selebaran yang dirilis pada 25 Oktober 2023 oleh Kantor Sheriff Androscoggin County melalui Facebook menunjukkan tersangka pelaku penembakan di kota Lewiston, Maine, Amerika Serikat.

REPUBLIKA.CO.ID, MAINE LEWISTON Lewiston -- Tersangka penembakan massal di negara bagian Maine, Amerika Serikat (AS), ditemukan tewas setelah perburuan selama dua hari. Untuk memburu pelaku penembakan massal paling memerikan di AS tahun ini, ratusan aparat penegak hukum dikerahkan.

Robert Card, seorang tentara cadangan Angkatan Darat berusia 40 tahun, meninggal karena luka tembak yang dilakukan sendiri. "Tubuhnya ditemukan pada pukul 19:45," kata komisaris keamanan publik Maine, Mike Sauschuck.

Baca Juga

Card diyakini sebagai pelaku penembakan pada Rabu (25/10/2023) malam yang menyebabkan 18 orang tewas dan 13 lainnya luka-luka di arena bowling dan sebuah bar-restoran di kota yang sulit dijangkau di negara bagian Maine. Sauschuck mengatakan dia tidak bisa memastikan kapan Card menembak dirinya sendiri.

"Saya bernapas lega malam ini mengetahui bahwa Robert Card tidak lagi menjadi ancaman bagi siapa pun," kata gubernur Maine Janet Mills pada konferensi pers yang diadakan mendadak.

Pernyataan serupa juga disampaikan oleh Senator AS Susan Collins dari Maine, yang mengatakan di platform media sosial X, bahwa Presiden Joe Biden meneleponnya "untuk memberi tahu saya bahwa pelaku serangan keji di Lewiston telah ditemukan."

Pihak berwenang pada hari Jumat (27/10/2023) mengidentifikasi para korban, mulai dari suami dan istri berusia 70-an, hingga seorang anak laki-laki berusia 14 tahun yang dibunuh bersama ayahnya.

Media AS mengatakan jasad Card, ditemukan di Air Terjun Lisbon, tenggara Lewiston, berada di kawasan hutan dekat pusat daur ulang yang merupakan tempat kerjanya sebelum ia kehilangan pekerjaan di sana. Penembakan itu -- dan status buronan Card -- telah menimbulkan ketakutan di Maine selama dua hari terakhir.

Sebelumnya pada hari Jumat, pihak berwenang mengatakan mereka mengejar lebih dari 530 petunjuk dan petunjuk tentang kemungkinan keberadaan Card. Card adalah tentara cadangan, tetapi belum pernah ditempatkan di zona pertempuran mana pun.

Media AS melaporkan bahwa dia baru-baru ini dikirim untuk perawatan psikiatris setelah dia mengatakan dia mendengar suara-suara. Penembakan terbaru ini adalah salah satu yang paling mematikan di Amerika Serikat sejak tahun 2017, ketika seorang pria bersenjata melepaskan tembakan di sebuah festival musik yang ramai di Las Vegas, dan menewaskan 60 orang.

Sebelumnya pada Jumat, aparat penegak hukum dikerahkan di sepanjang Sungai Androscoggin di dekat Lisbon, tujuh mil (11 km) tenggara Lewiston, dan penyelam menggunakan sonar untuk mencari bukti – atau mayat. "SUV putih Card ditemukan di dekatnya," kata komisaris keselamatan publik Maine, Mike Sauschuck.

Beberapa jam sebelum kasus ini terungkap, Sauschuck mengumumkan pencabutan lockdown di daerah sekitar Lewiston yang telah menutup sekolah dan bisnis.

sumber : AFP
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement