Selasa 31 Oct 2023 11:30 WIB

Gelombang Boikot Israel Semakin Beragam dan Menyebar di Seluruh Dunia

Merek-merek yang memiliki hubungan dengan Israel ramai-ramai diboikot

Rep: Dwina Agustin/ Red: Esthi Maharani
Pengunjuk rasa menginjak bendera Israel dan foto Presiden Amerika Serikat Joe Biden saat aksi bela Palestina. Tak hanya aksi, gerakan untuk memboikot Israel pun semakin beragam dan menyebar
Foto: Antara/Yudi
Pengunjuk rasa menginjak bendera Israel dan foto Presiden Amerika Serikat Joe Biden saat aksi bela Palestina. Tak hanya aksi, gerakan untuk memboikot Israel pun semakin beragam dan menyebar

REPUBLIKA.CO.ID, GAZA -- Muncul di media sosial tagar #BDSMovement yang merupakan gerakan untuk memboikot, melakukan divestasi, dan memberikan sanksi kepada Israel. Upaya ini membuat para pengguna akun menyebut merek-merek yang memiliki hubungan dengan Israel dan menyerukan boikot.

Salah satu yang ramai menjadi sasaran adalah McDonald's setelah sebuah lokasi di Israel menawarkan makanan gratis untuk militer. Beberapa di antaranya memboikot Starbucks setelah perusahaan tersebut menggugat serikat pekerjanya pada bulan ini atas akun media sosial serikat pekerja, yang mengunggah dukungan untuk warga Palestina.

Baca Juga

BDS ini, menurut VOX, merupakan gerakan protes non-kekerasan global. Mereka berupaya menggunakan boikot ekonomi dan budaya terhadap Israel, divestasi keuangan dari negara, dan sanksi pemerintah untuk menekan pemerintah Israel agar mematuhi hukum internasional dan mengakhiri kebijakan kontroversialnya terhadap Palestina.

Tindakan ini adalah sebuah taktik, bukan sebuah organisasi, sehingga kelompok-kelompok yang berbeda melakukan kampanye sendiri yang mungkin berfokus pada serangkaian target yang sedikit berbeda. Namun satu kesamaan dari taktik ini adalah semuanya memiliki landasan moral dan menggunakan perlawanan yang damai.

BDS mengambil inspirasi langsung dari perjuangan anti-apartheid di Afrika Selatan dan gerakan hak-hak sipil AS, yang keduanya secara efektif menggunakan boikot. Aktivis anti-apartheid di Afrika Selatan, Uskup Agung Desmond Tutu, adalah pembela gerakan BDS yang bersemangat, dan menyebut persamaan antara apartheid di Afrika Selatan dan Israel sangat mencolok.

Boikot yang dilakukan BDS tidak hanya mencakup produk dan perusahaan Israel, seperti SodaStream. Perusahaan raksasa non-Israel yang diyakini gerakan tersebut terlibat dalam penindasan terhadap warga Palestina pun masuk dalam BDS.

Contoh saja beberapa warga Maroko memutuskan untuk memboikot perusahaan dan institusi yang pro-Israel atau membuat pernyataan yang tidak bernada mengenai perjuangan Palestina. Mereka fokus pada pemboikotan jaringan ritel Prancis Carrefour, yang menandatangani kemitraan dengan Electra Consumer Products dan anak perusahaannya Yenot Bitan tahun lalu, keduanya beroperasi di pemukiman ilegal Israel.

Beberapa pemuda Maroko memperluas boikot mereka terhadap semua perusahaan yang mengunggah pesan permintaan maaf di media sosial atas "genosida Tel Aviv di Gaza". McDonald's, Starbucks, Pizza Hut, dan jaringan waralaba makanan lainnya yang populer di kalangan anak muda adalah target utama kampanye yang sedang berlangsung. Perusahaan-perusahaan ini mempunyai catatan memanfaatkan konflik untuk kepentingan humasnya.

Kampanye ini lebih dari sekedar pernyataan politik...

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement