Senin 27 Nov 2023 07:08 WIB

Gedung Putih Yakin Warga AS akan Dibebaskan Hamas

Sullivan menolak untuk memberikan identitas sandera yang mungkin akan dibebaskan

Rep: Lintar Satria/ Red: Esthi Maharani
Warga Palestina yang menjadi sandera Israel merayakan kebebasannya bersama warga yang menunggu mereka, setelah meninggalkan penjara militer Isareli Ofer, di kota Beitonia dekat Ramallah, Tepi Barat, Jumat (24/11/2023). Israel dan Hamas sepakat untuk melakukan pembebasan sandera sebagai bagian dari perjanjian gencatan senjata selama empat hari. Sebanyak 50 sandera Israel dibebaskan oleh Hamas dan 150 wanita Palestina serta anak-anak yang ditahan di penjara Israel dibebaskan oleh Israel.
Foto: AP Photo/Nasser Nasser
Warga Palestina yang menjadi sandera Israel merayakan kebebasannya bersama warga yang menunggu mereka, setelah meninggalkan penjara militer Isareli Ofer, di kota Beitonia dekat Ramallah, Tepi Barat, Jumat (24/11/2023). Israel dan Hamas sepakat untuk melakukan pembebasan sandera sebagai bagian dari perjanjian gencatan senjata selama empat hari. Sebanyak 50 sandera Israel dibebaskan oleh Hamas dan 150 wanita Palestina serta anak-anak yang ditahan di penjara Israel dibebaskan oleh Israel.

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON -- Penasihat Keamanan Nasional Gedung Putih, Jake Sullivan, mengatakan ada "alasan untuk yakin" warga negara Amerika Serikat (AS) yang ikut disandera Hamas akan dibebaskan.

"Kami memiliki alasan untuk percaya bahwa salah satu dari warga AS itu akan dibebaskan hari ini," kata Sullivan dalam acara "Meet the Press" di NBC, Ahad (26/11/2023).

Baca Juga

Sullivan menolak untuk memberikan identitas sandera yang mungkin akan dibebaskan. Ketika ditanya apakah sandera tersebut adalah seorang anak perempuan berusia 4 tahun yang orangtuanya terbunuh, ia mengatakan: "Kami tahu siapa dia, tapi saya tidak bisa memastikannya."

Jaringan televisi AS, Fox News, melaporkan Abigail Edan, seorang warga negara AS berusia 4 tahun, diperkirakan akan dibebaskan. Fox News melaporkan sebuah "sumber resmi" mengkonfirmasi Edan diperkirakan akan dibebaskan, stasiun televisi itu namun tidak menyebutkan nama sumbernya.

Kepada CBS News, Sullivan mengatakan Presiden Joe Biden dan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu dijadwalkan akan mengadakan pembicaraan.

Israel dan Hamas sepakat untuk menukar 50 sandera yang ditahan kelompok perjuangan Palestina itu dengan 150 tahanan di penjara-penjara Israel dalam periode gencatan senjata selama empat hari.

Sejauh ini, Hamas telah membebaskan 26 warga Israel dan empat warga Thailand yang mereka tahan sebagai sandera. Sementara Israel telah membebaskan 78 warga Palestina.

Mesir, yang membantu memediasi kesepakatan tersebut, mengatakan mereka telah menerima daftar 13 warga Israel dan 39 warga Palestina yang dijadwalkan untuk pembebasan ketiga.

Gencatan senjata ini merupakan jeda pertama dalam konflik yang dimulai pada 7 Oktober lalu. Israel mengatakan serangan itu Hamas membunuh 1.200 orang warganya dan menyandera sekitar 240 orang.

Menanggapi serangan itu, Israel bersumpah untuk menghancurkan Hamas yang menguasai Gaza, membombardir daerah kantong tersebut dan melancarkan serangan darat di utara. Otoritas kesehatan Palestina mengatakan serangan Israel menewaskan sekitar 14.800 orang, sekitar 40 persen di antaranya adalah anak-anak.

sumber : Reuters
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
Advertisement
Advertisement